Wednesday, January 03, 2007

Jika Aku Mati Hari Ini, Maka Ini Dendangan Terakhir Ku

Aku. Rasanya. Sudah sampai kepada zaman kejatuhan. Aku. Sudah tidak tahu mana lagi arah tuju kaki ini. Hati ini. Akal ini.

Puas sudah aku cuba merubah rona mendung namun, tetap hujan yang menimpa. Sudah puas ku kambus lubang dunia, tetap berlubang juga ia. Aku tidak pasti adakah aku akan terus mampu untuk menitip coretan menjadi tatapan kalian lagi. Minggu hadapan adalah penentuan pada segala. Minggu hadapan akan memberi kata putus kepada ku adakah aku akan seperti yang sedia ada. Andai minggu hadapan akan merubah segala, maka aku tidak ubah umpama sebuah bangunan yang usang. Usang ditelan zaman.

Saat saat begini, aku tidak tahu di mana aku harus mencurahkan rasa hati. Berbilang teman yang ku punya namun tidak pada satu pun mulut ku terbuka untuk bercerita. Aku tidak tahu apa yang harus ku katakan. Tuhan, aku benci kepada diriku kerana tidak mampu menangis saat aku sujud meminta bantuan kepadaMu. Aku benci pada diri ini kerana tidak mampu menitiskan airmata saat tangan kotor ini ku tadah dalam mengharap kepadaMu. Kiri dan kanan ku, depan walau dibelakang semuanya hitam. Aku hanya mampu terduduk ditengah persimpangan. Tidak tahu kemana arah ku tuju. Tangan siapa yang harus ku pinta untuk memimpin tidak aku ketahui. Aku serah segala galanya kepadaMu. Aku sudah terlalu buntu saat ini. Aku. Sudah tidak tahu apa lagi yang harus di perbuat.

Andai tiada lagi coretan selepas ini, maka ampun dan maaf ku pinta pada kalian. Terima kasih kepada serumpun bunga yang mekar ini. Andai ini yang terkahir biarlah ianya sentiasa ada disini sebagai satu bingkai kepada memori kita semua.

Jika Aku Mati Hari Ini, Maka Ini Dendangan Terakhir Ku
Pusar air mata bergenang
saat ini hatiku tirus kepadamu
isteriku yang tersayang
aku tidak mampu menjadi perdu
tempat gantungan kasih kasihmu
kerana itu aku memohon maaf
andai harapan bahagia
jatuh menimpa belas

namun dalam kehebahan dunia itu
aku mahu mengucup terima kasih
di atas dahi bersihmu
walau di mana tidak bisa berganti
sisipan bekal cinta yang kau berikan

terima kasih pada senyummu
walau bukan ubat
tapi ia kain yang membalut lukaku
terima kasih pada hatimu
yang menjadi hamparan pembaringan
pada cintaku yang tersesat
terima kasih pada sentuhanmu
senang senang ia memperlahankan badai

aku ditakdirkan goyah
dalam mengalas keutuhan bahagia
jika aku mati hari ini
maka ini wasiatku
jagalah benih cinta yang sedang subur mekar
moga menjadi perdu segagah satria

jika aku mati hari ini
maka ini dendangan terakhirku
selayang surat cinta yang sentiasa ada

Tuhan, berilah bantuan.

10 Bangsawan Menatang Sembah:

Bunga Rampai said...

Salam King,

Kenapa?

Tuhan ada di sisi.Mohonlah padaNya. Berkali-kali. Tumpahkan air mata itu. Tumpahkan. DIA Maha Mengasihi, Mengampuni, Mengasihani.

raiedzall said...

Kuatkan semangat, masih ada masa untuk memperbetulkan keadaan, selagi masih belum mati...

Pa'chik said...

sabar je la king, Tuhan sentiasa bersama hambanya yang sabar.

INDERA KENCANA said...

King,
Dugaan melanda datang silih berganti. Kita sebagainya harus pasrah menerima ketentuan takdirnya kerana setiap dugaan yang ditimpakan ke atas kita adalah tanda kasih sayang ilahi. Jika kita menyayangi seseorang, kita akan menyenangkan hidupnya. Tetapi berbeza dengan kasih sayang Allah yang mungkin dapat diungkap. Sebenarnya kitalah yang kabur akan makna kasih sayang.

Kasih sayang Allah kepada utusanNya, terutama dari kalangan Ulul-Azmi, mereka itu diuji dengan ujian yang getir lagi. Adakah itu dibenci oleh Allah? Tidak, bahkan mereka itulah kekasih Allah.

Berbahagialah engkau, sahabatku apabila engkau diuji oleh Allah sebagai tanda Allah itu menyayangimu....

13may said...

Okey ker ni brader???

Sikenit Comel-AminBakish said...

King, dugaan besar apakah yang sedang king hadapi ni???

Saya mendoakan agar king diberi kemudahan dalam menghadapi apa saja masalah ini.

blue_cherry said...

King, insyaAllah.. jangan putus asa ya..

Semoga dilapangkan kesempitan
Semoga kekusutan terlerai
Semoga keperitan terurai

Memang ada kala, teman baik adalah diri kita sendiri kerana hanya kita yang memahami diri kita yang sebenar..

fiqroorganisma said...

sabar king. sabar. aku pon sesak napas. hehehehe

fusarium solani said...

jazakallahhu khairan khatira, abang king, banyakkan bersabar!
mooga Allah sswt merahmati dirimu dengan pahala dan hikmah bersabar!

BooK said...

ni macam yang kau cerita separuh hari tu ka?