Monday, December 31, 2007

Asyfa Rawiah Bahagian 3

2 minggu sudah berlalu sejak aku pulang dari Alor Setar. Hari hari berlalu dengan pantas. Selain kerja, aku sibuk dnegan urusan rumah baru. Sibuk berurusan dengan Majlis Perbandaran Sepang dan juga, dengan bank. Pagi itu, seperti biasa aku di pejabat, telefon bimbit aku berdering menandakan ada mesej yang sampai. AKu capai telefon bimbit aku itu, oh dari Queen.

"Macam demam. Selsema lagi kepala berat." sms Queen.

Kesian, sudah 3 hari Queen begitu. "Pergilah klinik. Ambik MC. Balik rumah tido." sms aku.

2 jam kemudian. Satu lagi smaku terima dari Queen. "Maaf. lambat inform. Dah pegi klinik, tapi tak puas hati. Buat pregnancy test. Alhamdulillah positif."

Oh oh. Tak tersangka sungguh. "Alhamdulillah :)" sms aku kembali.

Selepas aku terima sms itu, aku terasa hari itu masa berlalu sangat lambat. Aku tak sabar mahu pulang. Penantian aku berakhir, balik petang itu aku pandu selajunya. Sampai rumah aku dan Queen sambung lagi cerita. Maghrib itu, kami berjemaah. Selesai solat aku ajak Queen buat sujud syukur dan kemudian aku berdoa. Aku tadah tangan diikuti dengan Queen. Dan aku pun membaca,

(Kiriman Kedua Dari Tuhan)

Tuhan,
terima kasih pada kiriman
yang kedua ini
belum pun sempat kami balas
kiriman yang pertama itu
belum habis kami baca seluruhnya
sungguhlah Engkau Yang Maha Pemurah

tuhan,
terima kasih pada kiriman
yang kedua ini
tidak sabar rasanya
hati semanusia kami
ingin segera menatap isi kandungannya
yang penuh, dengan rahmat

tuhan,
terima kasih pada kiriman
yang kedua ini
berkatilah kehidupan kami
sesungguhnya sujudlah kami
seluruh anggota badan kami
jiwa kami, hanya kepadaMu

bersambung...

P/s : Sesiapa yang ada saudara, sahabat, kenalan atau sesiapa sahajalah yang mempunyai lesen kontraktor kelas A hubungi aku dengan segera. Ada banyak projek!!! Faitin!

Thursday, December 27, 2007

Asyfa Rawiah Bahagian 2

Seminggu di Alor Setar, entah mengapa dunia aku di sana seakan pegun. Tinggi mercu tanda di bandar Alor Setar hanya menambahkan tinggi rindu aku pada Queen. Aku berkongsi bilik dengan En Zali, mujur beliau seorang yang tak banyak kerenah. Cuma kadang kadang mulutnya agak becok mempersoalkan ini dan itu. Yang paling penting beliau tidak kisah aku menghisap rokok di dalam bilik hotel.
Jika sarapan pagi kami nikmati di hotel, tengahari pula di kantin pejabat, makan malam pula kami nikmati di restoran mamak. Hari hari makan nasi kandar pun muak juga tapi itu yang paling dekat. Aku dah malas nak jalan jauh jauh waktu malam. Boleh dikatakan, En Zali paling awal tidur. Maka tinggallah aku sorang sorang melayan karenah tivi yang menyiarkan cerita ntah hapa hapa ntah. Sambil sambil itu aku menghantar sms pada Queen. kami berbalas sms seperti waktu mula bercinta dulu. Dan rindu di hati ini makin membuak buak. hampir sejam kami berbalas sms dan keindahan perasaan itu terganggu apabila Queen meminta izin untuk beradu. Penat katanya. Ya, aku tidak menghalang, aku izinkan. Dan ciuman kami yang berbentuk perkataan itu pun saling berbalas tanda akhirnya perkongsian rindu pada malam itu.
Tinggal aku seorang diri lagi. Minda aku mengambil kesempatan ini memimpin aku berimaginasi saat saat manis yang aku alami sepanjang aku bersama Queen setakat ini. Dan aku bangkit dari katil, membuka beg galas. Aku capai sebuah buku. Ya, buku itu adalah lontaran segala kata, perasaan dan fikiran ku dalam semua hal. Buku itu, menempatkan semua sajak sajak aku seawal dari 2002 lagi. Aku buka helaian yang kosong, dan aku capai pena yang telah bersedia untuk menarikan fikiranku. Dan aku tulis...

aku di bilik dinginhotel, 422
sedang memerhati gerimis
di kala matahari memandang alam
dengan separuh mata
aku mengira hari
di tanah orang
rindu dan cinta yang ku tinggalkan
lenakah tidurmu?
aku di bilik dingin hotel,
bersama gerimis
dan matahari yang semakin lena
lalu, angan menyuruh ku senyum
- Kingbinjai, Alor Setar
bersambung...

Saturday, December 22, 2007

Asyfa Rawiah Bahagian 1

"Bi, ibu dah bersedia untuk anak kedua pula." Kata Queen membuka bicara. Aku memerhatikan Adib yang pada waktu sudah berusia setahun 2 bulan. "Cepat je dah besar" bisik hati aku. Aku masih tidak menyambut pembuka bicara itu.

"Bi.." panggil Queen.

"Hmph." Jawab ku pendek. "Kompem ke, kewangan kita pun tak beberapa baik ni." jelas aku.

"InsyaAllah boleh."

Hari hari kemudian berlalu seperti biasa. Tiada perkara yang menarik. Sekadar kerja dan berblog. Baru baru ini, adik perempuan aku, kene ugut oleh majikannya. Aku bertegas menyuruh dia buat laporan polis tapi adik aku yang seorang ini memang degil. Taknak dia. Puas aku pujuk, tapi dia nak bayar juga sebulan gaji. Apa nak buat? Sedar sedar dah bulan 6. Vovin ada menghubungi aku. Ajak aku baca sajak pada malam Maskara. Entah mengapa aku Ok je, walhal bukan aku tak tahu, aku ni memang jenis yang gelabah gila bila berjumpa dengan Mic. Ah lantaklah. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar.

"Iqbal, next week kita pergi Alor Setar boleh?" tanya En. Asin, HOD aku. Entah bila masa entah dia ni masuk workshop aku, sedar sedar terpacul je depan muka pintu opis aku. Terkejut beruk juga aku.

"Alor Setar? Saya ngan En. Asin je ke?" tanya aku.

"Tak, tiga orang pergi, saya, kamu dan En Zali Subang. Ok?"

"Ok. No problem."

En Asin, kemudian menerangkan serba sedikit tugas yang perlu dilaksanakan setiba di Alor Setar. Mengikut rancangan, En Asin akan bertolak dahulu pada hari Ahad, diikuti oleh aku dan En. Zali pada hari Isnin.

Aku bersandar sambil memejamkan mata setelah En Asin keluar dari opis aku. Aku senyum sendiri. "Alor Setar, Seminggu. Alhamdulillah dapatlah duit poket sikit."

bersambung...

Sunday, December 02, 2007

Botak

Assalammualaikum. Apa khabar? Harap kalian sihat sentiasa hendaknya. Isen kali ini seperti selalunya, panjang. Cukup untuk bekalan kalian sehingga aku mengemaskini kembali nanti.
Lembab
Aku tidak berkesempatan untuk singgah ke blog kalian kali ini, kerana cc yang aku pergi ini agak lembab!
Seluar
Arif akan pulang ke kelantan kerana isterinya baru bersalin. Kesempatan itu aku ambil mengirim seluar pendek dengan corak kain pelikat. Aku sudah ada sehelai, aku mahu sehelai lagi untuk aku buat pakai masa berkebun. "Seluar tu sampai takat lutut je tau." tegas aku. Seminggu Arif bercuti. Dan satu hari aku terima sms dari dia,
"Kau nak warna apa?" tanya Arif.
"Hijo!" jawab aku.
"Ok!"
Kepulangan Arif aku sambut dengan riang gembira. Waktu balik dia menyerahkan bungkusan seluar aku. "Kau tengoklah!" kata dia.
Balik rumah aku bukak bungkusan plastik itu, laaaaaaa yang mamat ni pergi beli boxer nak buat mende? Aku cuba juga boxer itu. Pendek nak mampus dah la tu, tak berjahit di tengah tengah pula! Cis!
Iklan
Aku, Queen dan Adib menonton tv. Adib berbaring di sofa sambil minum susu. Matanya perlahan lahan kuyu. Queen sedang lipat baju. Aku kusyuk membiarkan iklan iklan itu menipu aku. Tiba tiba keluar satu iklan tuala wanita. Ia memaparkan betapa konfidennya minah itu setelah memakai tuala wanita jenama itu. Banyak plot tentang minah itu sedang berscuba. Di penghujung iklan Queen tanya aku,
"Bi, boleh pakai dalam air ke?"
"Isk awak ni. Mana la saya tahu pasal benda alah ni."
"He he he" gelak Queen sambil menahan perutnya.
Bohong
"Harga tol kita masih murah berbanding dengan harga negara lain" kata dia.
Oi mangkuk, kat negara lain ada tol ke? Benchmark mana kau pakai ni?
Menyikat Botak.
Aku,
sudah botak!

kerana sikat itu aku lihat
sudah lupa pada tugasnya
memperkemaskan aku
dia, sudah tamak!

Aku,
sudah botak!

kerana sikat itu aku rasa
mula mengikir gugur rambut ku
helai demi sehelai
drastik, itu yang aku ambil
botak!

nah! sekarang kau mahu apa?
Enjin
Pertama kali, aku terlibat secara langsung dalam proses menukar enjin kapal terbang. A380. Aku, sebagai salah seorang dari bahagian Avionic bersama beberapa lagi orang di bahagian yang sama duduk di tepi enjin baru. Sambil menonton yang lain ligat menurunkan enjin yang melekat di bawah sayap A380. Tugas kami sebagai Avionic ialah memasang semula wiring yang telah mereka semua tanggalkan. Untuk itu terlaksana, kami harus menunggu enjin itu turun sepenuhnya. Engineer bahagian aku, datang dari Australia. namanya Mr. Sunshine. Kami panggil, Mr. Sunny.
Sampai pukul 2 petang. Enjin belum turun lagi. Adoilah. Letih menunggu.
"This is the time where i love being Avionic." Kata Mr. Sunny
"Why sir?" tanya aku.
"Look over there," kata Mr Sunny sambil menuding ke arah mereka yang sedang mencuba menurunkan enjin. "I dont know what happen, and i dont want to know!"
"Ha ha" gelak kami, di bahagian Avionic.
Radix.
Tahap kelawakan teman sekerja kau sampai kemuncaknya dengan datang satu lagi expertriate dari Australia (belia datang bersama Mr. Sunny) namanya Peter. Ketika budak budak ini bersalaman dengan Mr. Peter, mereka pun berkata, "Mai secawan" seperti di dalam iklan kopi Radix. Ha ha.
Baiklah, Selamat Hari Raya Haji, sampai ketemu lagi. Ingat! Boikot pilihanraya. (Pakistan pun buat maaaaaa!)

Sunday, November 11, 2007

Boikot

Ahad 11.11.2007

Betul, kita punya pandangan berbeza. Pandangan aku tentang perkara memboikot pilihanraya berbeza mungkin dengan apa yang kalian lihat namun asas perjuangan dan matlamatnya tetap sama iaitu; menentang UMNO.

Sejarah juga telah membuktikan bahawa setiap perjuangan itu bukan sahaja melalui penentangan secara terang terangan atau dengan lebih mudah, melalui mata pedang. Ada juga pemimpin yang menggunakan taktik halus bagi menentang musuh musuhnya.

Apa yang aku utarakan adalah satu jalan alternatif. Kalau dengan memboikot pilihanraya sama juga bererti memberi kemenangan mudah, bagaimana pula dengan pergi mengundi? Mereka tetap menang dengan mudah bukan? Itu sahaja telah menunjukkan asakan kita tidak memberi impak yang besar kepada mereka. Sudah berapa kali pilihanraya diadakan dan setiap kali itulah mereka akan menang. Dan untuk kali ini aku usulkan, mengapa tidak kita boikotkan sahaja? Hanya untuk sekali ini sahaja. Apa yang ruginya? Kau tak akan rugi apa apa kerana jika kau tidak boikot, mereka tetap akan menang. Sekali sekala, dari melalui jalan yang terus, apa kata kali ini kita ambil lencongan ke kiri pula?

Mungkin juga kalian tidak nampak apa yang aku nampak dari cadangan ini. Mengapa perlu kita boikot dan bagaimana melakukannya? Kita boikot pilihanraya dengan 3 tujuan asas :
1. Menentang ketidakadilan SPR
2. Menentang UMNO
3. Memberi gambaran yang jelas kepada UMNO jumlah rakyat yang menentang mereka

Menentang ketidakadilan SPR
Seperti yang kita sedia maklum, SPR yang sepatutnya menjadi badan bebas kini menjadi taik kuku kepada UMNO. Kita mahu mesej ini sampai kepada pihak pihak tertentu .

Menentang UMNO
Yang ini, tidak perlu aku ulas lebih lanjut. Kita semua sudah sedia maklum.

Memberi gambaran yang jelas kepada UMNO jumlah rakyat yang menentang mereka
Orang Melayu rasa aku adalah satu satunya bangsa yang takut kepada perubahan, takut kepada apa yang dia tidak tahu, takut mencuba dan takut kalah. Kita nak boikot pilihanraya bukan untuk menang. Tapi untuk memberi 3 mesej ini. Menang mereka tetap akan menang tetapi kita perlu boikot demi untuk memberitahu meraka bahawa 25 juta rakyat Malaysia separuh dari itu atau mungkin lebih menentang mereka. Ini gambaran dan mesej yang kita nak bawa. Cuba bayangkan kalau kita semua berteguh hati dan mengambil risiko untuk kali ini, kita semua boikot pilihanraya, semua rakyat termasuk parti parti pembangkang boikot pilihanraya. Ya, mereka akan menang dengan mudah. Tetapi bayangkan jika usaha ini berjaya, agak agak dari 25 juta rakyat Malaysia itu berapa jumlah yang menentang mereka? Aku sangat sangat percaya jumlah itu satu angka yang besar. Cuba bayangkan kita duduk mendengar berita atau membaca suratkhabar, kita terbaca tentang isu boikot ini, dan mereka memaparkan jumlah rakyat yang tidak turun mengundi, dengan angka yang besar itu apa perasaan kau? Sudah pasti kita akan merasa satu perubahan psikologi. Dan perubahan psikologi ini penting untuk kita semua dan memang kita memerlukannya.

Bagaimana kita melakukannya?
Senang, ikut sahaja arahan ini,
1. Jangan keluar mengundi. Nak daftar takpe.
2. Sebarkan cadangan ini kepada semua orang yang kita kenal terutama yang menentang mereka. Pujuk mereka untuk join agenda ini.
3. 3 hari sebelum mengundi paparkan di blog masing masing agenda boikot ini dan terangkan kepada dua perkara perkara yang kau tidak suka pada KERAjaan. Dan biarkan isen itu sehingga habis pilihanraya.

Aku ulang sekali lagi, penentangan dan peperangan tidak semestinya secara terang terangan. Tidak semestinya perlukan medan. Kita punya banyak alternatif. Aku anggap perkara ini sebagai satu alternatif, sebagai satu lagi cara kita menentang mereka. Kita jangan pandang kejayaan dulu. Kita lakukan dulu, kita usaha dan kemudian kita serahkan kepada tuhan. Kalau pada pandangan kau peluang untuk menang adalah tipis, itu lebih baik dari hanya duduk diam. Selagi kita tidak cuba kita, kita tidak tahu, dan kalau kita cuba, kita ada peluang 50% untuk menang. Sekali lagi aku tanya, siapa yang berani untuk mengikuti belakang aku? Siapa yang berani untuk kali ini kita ambil lencongan ke kiri pula?

Sajak
Tuan, Kita Punya Masalah
tuan, kita ada masalah
tentang masa
ia enggan berhenti
dan berjabat tangan

tuan, kita ada masalah
dengan dunia
ia rupanya fatamorgana
dan kita terpedaya

tuan, kita punya masalah
dengan nafsu
ia sudah meniduri hati
kan melahirkan kebinasaan

tuan, kita ada masalah
dengan nyawa
dengan kuasa
dengan manusia

tuan, kita ada masalah
dengan tuhan
kerana Dia, sungguh
maha adil

Saturday, October 27, 2007

Well,

Sabtu 27.10.2007
Aku bukan sengaja taknak bubuh tarikh pada setiap isen aku. Bukan juga aku suka suka tak buat tarikh untuk setiap isen aku. Bukan. Sejak aku pakai skin yang ini, memang setiap isen aku tak bertarikh. Tapi pada aku bukan itu alsan untuk menidakkan isen isen terbaru aku. Kalau kau masuk dalam blog aku dan isen yang tertera itu belum lagi kau baca maka itu isen terbarulah. Senang bukan? Namun tidak juga bermakna setiap isen aku itu tidak bertarikh, tarikhnya ada bila aku ke laman edit, cuma tidak terpapar sahaja. Tapi takpe, aku cuba juga bubuh tarikh sendiri di setiap isen aku.
Sorry
Seorang gadis yang tunggang langgang englishnya sedang bersiar siar di The Mall. Dalam ralit berjalan jalan itu si gadis tadi terlanggar seorang pelancong Eropah.
"Oh... I'm.. I'm sorry." ucap gadis tadi dalam kegelabahan.
"Oh its okay" balas mat saleh tadi sambil tersenyum. "I'm sorry too."
mendengar ucapan mat saleh itu gadis tadi semakin gelabah dan memikirkan yang dia perlu membalas jawapan tadi, dalam keadaan terpinga pinga itu dia pun menjawab,
"Im sorry. Three."
"What are you sorry for?"
"Im sorry five!"
Naik
Tol akan naik khabarnya. Samy dah hantar kertas kerja. Minyak juga kata orang kompem naik. Oh tak lupa juga, tarikh eletrik.
Aku pelik betul lah bab tu. Kenaikan tahun lepas tak memberi keuntungan ke? Mustahil. Mengikut kitra kira aku memang untuk berlipat ganda. Tapi nak naik lagi yu. Baguslah.
Terima kasihlah kepada kamu yang suka memilih mereka. Cuma aku nak tanya sikit, kau tak marah ke? Tak rasa terseksa ke? Mungkin orang orang macam aku je rasa terseksa kot. Terima kasih lah ya.
Sajak
Pengemis Negara
Negaraku
di hujung mulut lintah
di celah gigi serigala
yang mengaku ayam
seperti kau dan aku
pengemis yang meminta minta
dipulangkan keberanian itu
kerana semangkuk serdak roti
kerana sebidang tanah longkang
bertanam kangkung
dan sebatang payung berlubang
yang tercabut jejarinya
kita jadi pengecut
Boikot
Jom, tunggu apa lagi? Ikut belakang aku, kita boikot pilihanraya. Biarkan puak puak mereka sahaja yang pergi mengundi. Bayangkan 5 juta rakyat tidak pergi mengundi. Sekurang kurangnya kita tahu 5 juta itulah yang tidak sokong KERAjaan. Apa salahnay kita cuba? Kalau kita pergi mengundi pun mereka menang. Aku kata sekali ini, kita boikot pilihanraya ramai ramai. Yang mana tak sokong KERAjaan jangan pergi mengjndi. Daftar takpe. In the long run, what you got to lose?

Saturday, October 20, 2007

Medley

Kesian blog aku ni. Dah perlahan rentaknya. Yalah, kemaskini pun sekali seminggu sekarang. Minggu depan bakal sibuk. Kami akan terima satu kapal terbang dari Air Asia untuk C Check. Khabarnya tiada cuti Sabtu dab Ahad, khabarnya kami diberi 18 hari untuk melakukannya. Tugas yang berat untuk kami yang menjadi pioneer.

3
Seminggu aku bersendirian di rumah. Queen berada di Gombak. Dia masih bercuti seminggu. Aku sudah berkerja seawal 16hb lagi. Dan bosan duduk di rumah seorang diri aku mengajak Izman untuk bercanda bersama.

"Man lepak rumah aku lah sampai Khamis nak? Orang rumah aku takdelah. Aku seorang je." pelawa aku pada Izman.

"Emm boleh juga. Nanti aku kompem baliklah."

"Ok cun. Aku ajak Arif juga, boleh kita threesome nanti. Ha ha"

"Hoi jangan bang! Kau ni, tersentak jantung aku tahu!" marah Izman.

"Ha ha" gelak aku.

Angkasa
Tahniah kepada angkasawan Malaysia, mendakap tuah dengan mudah. Sudahlah dapat melnacong ke angkasa selama sepuluh hari, balik dapat gelaran Datuk lagi. Tuah ayam nampak di kaki ye tak. Tahniah kepada Pak Lah satu lagi propaganda yang hebat. Cheers! Berapa juta? 20 juta katanya ya? Tu tu kat Bukit Mertajam tu, 30 tahun takde air tu. Angkasawan kepala hotak!

Gambar
Jumaat, sehari sebelum raya, aku menghantar beberapa keping gambar digital Adib untuk di cetak di kedai gambar.

"Orang Kluang nak" kata ayahanda.

"Pukul berapa siap ni?" tanya aku kepada awek penjaga kedai gambar.

"Pukul 6" katanya.

Namun aku tak sempat datang pukul 6, dalam kurungan, aku lupa. Pukul 8 aku datang kedai dah tutup. Cuti raya. Hampeh.

4 juta
Kecoh beb. 4 juta tak daftar mengundi. Mereka tanya mana pergi yang 4 juta tu? Apa punya soalan ni? Takpe aku jawabkan :

1. 4 juta tu tak daftar pasal mereka menghantar hantu raya masing masing pergi mengundi. Yela daftar kat Ampang kena undi kat Subang apa kejadahnya? Jauh tu, hantar hantu raya je senang.

2. Separuh dari 4 juta tu ada dalam Pusat Serenti.

3. 4 juta itulah yang tidak menyokong kau orang tahu!

Sajak
Propeller Berpusing

sedang,
propeller berpusing
harapan kami
dingin kan terik

datang kamu
menyimbah tahi
pada muka
propeller yang berpusing

cis!


Thursday, October 11, 2007

Kerja, Wuduk, Puasa, Filis, Harijadi dan Raya

Salam, isen kali ini merangkumi 2 minggu yang aku tak update. So panjang sikitlah. Baca dengan jimat cermat tahu, entah bila pula aku dapat update nanti. Ok,

Kerja
1 Oktober, bermulanya khidmat aku di syarikat yang baru. Dan tidak terduga oleh aku syarikat baru aku ini belum lagi beroperasi dengan sepenuhnya. Waktu aku melangkah masuk, masih ada pekerja pekerja kontrak sedang melakukan tugasannya. Aiseh, aku terasa aku seperti mereka pula. Dan kerana belum lagi beroperasi, maka dengan secara automatiknya, aku tidak bertugas. Datang kerja melangut dari 9 pagi sampai 5 petang. Namun minggu ini mula sibuk sikit, meja, kerusi, almari, forklift dan alatan pembaikan mula sampai sikit demi sedikit dan aku bersama beberapa rakan sekerja mula menyusun atur segalanya.

Wuduk
Di syarikat baru aku ini, suraunya boleh tahan besar. Aircond lagi tu. Apalagi, jadi tempat melepaklah sementara tunggu Zohor dan Asar. Satu petang, ketika itu Asar sudah pun masuk waktunya. Kami bersiap siap untuk mengambil wuduk. Aku mengambil posisi, meyinsing baju dan seluar, menadah tangan dan terus mencurah air ke muka. Aisehman, aku terlupa nak buka cermin mata, habis basah. Cis.

Puasa
Puasa itu ialah rukun Islam yang wajib dipatuhi oleh umat Islam. Betul? Betullah tu. Satu tengahari aku bersama Arif keluar menuju ke Bandar Baru Salak Tinggi. Dari pejabat kami susur masuk ke Enstek dan kemudian masuk ke Pekan Salak Lama. Tidak semena mena kami terserempak dengan sekumpulan manusia di dalam kereta sedang menikmati juadah bebuka puasa pada waktu tengahari. Mangkuk hayun betul. Aku rasa macam nak langgar je kereta itu. Aku pintas kereta itu tak bagi dia masuk ke kiri. Aku jeling mereka dan mereka membalas jelingan aku. Ek eleh, kerek betul. Dah lah tak puasa! kalau ikut hati aku yang panas baran ni mahu saja aku ludah mereka waktu itu juga. Mangkuk!

Filis
Di tempat kerja aku yang baru itu, ada 3 kuntum bunga yang sedang mekar. Sewaktu sesi berkenalan dengan Syed Budriz, tuan punya syarikat aku itu, salah seorang dari mereka memperkenalkan diri.

"My name is Filis..."


Apa? Siplis?! Jerit hati aku. Ha ha ha aku tertawa sendirian.

Harijadi
11 Oktober. Hari jadi aku. Queen belikan 2 pasang baju, 13 Oktober, tatkala kalian meyambut 1 Syawal, waktu itu Queen akan juga menyambut harijadinya. Satu malam aku ke Giant, mencari hadiah untuk Queen, Aku belikan sehelai Blaus mengandung dan sepasang kasut.

"Tak mau try ka?" tanya nyonya kedai kasut itu pada aku setelah aku puas hati dengan kasut yang aku pilih untuk Queen.

"Aiya auntie, sapa mau try? Saya ka?" tanya aku balik.

Dan nyonya itu tertawa kecil, dan tidak langsung memikat hati aku.

Raya
Di kesempatan ini, aku ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri kepada kalian semua, berhati hati di jalanraya. Aku mohon maaf andai ada terkasar bahasa. Jemput datang rumah. Aku tak buat open house kerana lokasi kawasan yang tidak strategik. Akan tetapi aku dengan sepenuh hati mengalu alukan kedatangan kalian jika berkehendak. Apa pun call aku dulu sebelum datang supaya senang untuk aku buat persiapan. Kalau kau orang datang aku akan masak spesel punya insyaAllah.

Sajak
Berjabat Tangan Masa

berjabat tangan masa
aku, mencuri baju siang
setitik kemerahan mula berarak
menjelmakan senja

tutupkan aibku!
tutupkan maluku!

moga tidur lena
untuk damai ketika bangun
moga hari ini tenang
demi celik mata
mencari mana waktu mati

berjabat tangan masa
dia, mencuri alpa ku


Saya mabil sedikit kata kata dari isen Bunga Rampai untuk mengindahkan sajak ini.


Thursday, September 27, 2007

Khamis

Hari ini. Aku sedang mengemas. Hari ini aku nekad, aku nak blah. Atas saranan beberapa orang rakan dari blog hingga ke alam nyata, aku nekad akan blah. Lagipun gaji bulan ni dorang dah tak bagi. So gaji sebulan aku tu, cukup untuk membayar kembali kos kursus RM1500.00 tu malah ada lebih sikit lagi. Yang baki tu aku memang tak mampu nak bayar so tunggu pun apa guna? Jalan terakhir masuk court jelah.

Anyway, dengan tiadanya aku di syarikat ini, maka dengan rasminya isen ini adalah yang terakhir untuk minggu ini. Kat rumah takde internet so, lambatlah aku nak mengemaskini. Apa pun, harap korang terus kunjungi sini, aku akan cari masa untuk update.

Dikesempatan ini, aku ingin ucapkan ribuan terima kasih pada kalian yang sudi membantu, menyokong dan memberi kata nasihat dan panduan. Segala jasa baik kalian, hanya Allah sahajalah yang mampu membalasnya. Ringan sikit beban aku. Semoga Allah ringankan juga beban kalian. Ada 2 minggu lagi kita di bulan Ramadhan, selamat berpuasa dan selamat hari raya. Aku mohon maaf di atas segala salah silap tutur bicara dan susunan kata. Yang baik semua dari Allah swt dan yang buruk itu semua dari UMNO dan BN, dan aku maintain kiut. Ha ha.

Sekian. Adios!

Tuesday, September 25, 2007

Berhenti

Minggu ni minggu terakhir aku bekerja. Aku sudah hantar surat perletakan jawatan pada 5 Sept 2007. Alhamdulillah, aku menerima satu tawaran yang menarik yang sukar untuk dilepaskan. Dan kerana itu syarikat aku sekarang sedang menuntut RM6000.00 dari aku sebagai ganti rugi dan juga kerana melanggar kontrak. Aku sedang buntu sekarang ini. Oleh itu, aku perlukan pendapat dan kalau boleh pertolongan kalian. Mari, aku sembahkan kronologinya.

April 2007
- syarikat aku menghantar aku berkursus di Subang selama 4 hari.
- kos kursus tersebut ialah RM1500.00
- sekembalinya aku dari kursus itu, aku dikehendaki menangani perjanjian kontrak selama setahun (bayangkan kursus 4 hari di Subang kontrak setahun kejam tak kejam kompeni aku ni. Kalau tak 3 tahun, itu pun aku dah lawan habis habisan dah).

Sept 2007
- aku pindah dari Gombak ke Sepang berikutan pejabat aku di Sepang jadinya permindahan ini bakal memudahkan aku dan sekaligus menjimat kos perjalanan.
- 4 Sept HOD aku panggil berbincang katanya jabatan aku kena pindah ke Subang selewat lewatnya Disember ini.
- Dan kebetulan pula selesai sahaja perbincangan tersebut, satu syarikat menelefon aku dan menawarkan pekerjaan dan yang menariknya syarikat tersebut di Sepang, ada kenaikan gaji, ada bonus, ada insuran dan ada medical. Jauh berbeza dengan syarikat aku sekarang yang tiada bonus, tiada kenaikan gaji, tiada insuran dan tiada medical.
- 5 Sept aku hantar surat perletakan jawatan dengan permahaman, aku perlu bayar kembali kos kursus terbabit iaitu RM1500.00
- pertengahan September, aku dipanggil oleh Legal Officer syarikat aku dan beliau menerangkan akibat akibat yang harus diterima sekiranya aku melanggar kontrak. Beliau menerangkan aku harus membayar pada syarikat sebanyak RM6000.00. Ini termasuk kos kursus RM1500.00 campur dengan claim mileage aku, gantirugi kerana aku berhenti dan kos pengambilan pekerja baru dari kos pengiklanan, temuduga dan latihan akan ditanggung oleh aku.

Jadinya sekarang aku tersangatlah blur. Aku perlukan legal advice. So ada sapa sapa yang kenal peguam yang boleh aku rujuk? Aku ingat nak blah macam itu je. Aku sanggup bayar balik RM1500.00 tu, tapi yang lain lain tu aku nak bayar kenapa? Kalau nak kata aku berhenti production stop, production apa? 2007 sahaja, dari Januari sampai September berapa barang je yang aku repair. Takde barang masuk so production apa? Pengambilan staff baru itu pula, pada Ogos 2007, sejumlah 14 pekerja baru masuk melaporkan diri. Sehari selepas aku hantar surat perletakan jawatan aku dah minta 2 orang untuk department aku untuk aku train habis habisan. Bila masuk meeting usul aku ditolak so? Lagi nak caj aku pula.

Aku nak tahu, apa akan terjadi kalau perkara ini masuk mahkamah. Please help, im very clueless right now. Terima kasih.

Sunday, September 23, 2007

Nurin

Jiwa jiwa kita pun merusuh tatkala busuk berita itu sampai ke telinga. Siapa angkaranya? Kita hanya berspekulasi, tak habis habis. Mulut hanya tahu berkata jijik! Kotor! Jahanam! Mencarut sana sini. Berapa nilai nyawa manusia? Adakah setanding menara tinggi? Adakah bersinar seperti pertunjukan bunga api atau berharga seperti banglo 2 tingkat seluas padang?

Sayang akal kita terpaksa ditunjal oleh mayat seorang kanak kanak untuk memberitahu yang nyawanya, nyawa kamu, aku dan kita semua hanyalah tidak lebih dari sebutir sampah. Tak perlu jari jari runcing itu, tidak perlu juih juih mulut mengejek menuduh sesuka hati. Sekarang ini yang patutnya di isi di dalam benak kita yang beku itu bukan persoalan siapa punya angkara tetapi apa tindakan sewajarnya?! Cukupkah dengan memberi hukuman yang paling berat kepada pesalah? Cukupkah dengan terlaksananya undang undang negara yang sedang berdiri dengan satu kaki? Cukupkah dengan berhati hati dan nekad menjaga perihal sendiri? Cukupkah?

Tuhan sudah tetapkan kepada kita hukum hukamnya yang wajib dilaksana, namun dengan bongkak dan bodoh sombongnya, kita memberi mandat perlaksanaan keadilan, kebebasan dan keselamatan kepada sekumpulan kera. Ucapkan terima kasih pada mawar itu, kerana memberitahu kamu manusia, ini akibat yang tersurat kerana hatimu redha dengan segala macam agenda, membelakangi tuhan! Dan lain kali jika terjadi lagi, tudingkan jari itu ke kepala sendiri.

Lelongan Di Pasar Metropolitan

jiwa manusia sudah
sehebat binatang
dan lupa pada tanah
asal kejadian malah
tempat menumpang

"manimu itu tika jatuh ke bumi
takkan diendah oleh ayam sekalipun,
jangan kau lupa!"

tuhan melihat
di pasar metropolitan
lelongan maruah
demi ringgit dan sen
syukur untukNya
hanya dihujung lidah

juadah di jagat nyata dan maya
menjadi rebutan
dan tuhan melihat betapa kita
menentang kebenaran
ketika dalam keimanan

Friday, September 21, 2007

Matinya Sekuntum Mawar

Untuk adik Nurin.

Matinya Sekuntum Mawar

sekuntum mawar
terbiar layu, dikurung
di dalam sempit kotak kain bertangkai
hilang nyawanya
tanda hilang manusiawi
khilaf, yang enggan diperbaiki

semadikan mawar itu
sekali lagi, semulianya
tacakkan kelibat ihsan
di kaki dan kepalanya
beradulah sayang
biarkan runsing
kami yang endahkan

jiwa kita melara
terperangkap dicelah celah
bangunan tinggi metropolitan
nyawa mawar itu
adalah harga yang harus dibayar
demi impian mengapai bulan
membelakangi tuhan

Kartun

Dalam isen yang lepas, aku ada beritahu yang aku suka Calvin & Hobbes. Well, saja nak share ngan korang. Aku ada separuh koleksi buku dia. Ada lagi separuh yang perlu aku kumpul. So, enjoy!







Thursday, September 20, 2007

Benda

Oh aku kena tag dengan seorang perempuan yang bernama Tiara-yang kata dirinya sangat cun melecun-yang hari tu dia tak pose dan makan MCd-yang bersuamikan seorang pemain bolasepak terkenal iaitu Beckham-yang tinggal berdekatan dengan kawasan perumahan aku tapi taknak kasi tau kat mana. Ya, dialah yang taq aku tu.

4 things that scare me
Labah labah
HOD aku
Interviewer
Rumah yang sudah kena tinggal lama

4 people who make me laugh
Adib
Calvin and Hobbes
Jerry Seinfield
Cerita Friends

4 things I love
Queen
Tido
Internet
Buku

4 things I hate
Udang
Semut
Bos yang kedekut nak bagi bonus macam bos aku sekarang
Datang lewat

4 things I don’t understand
Kenapa orang suka makan udang?
Kenapa KERAjaan bangang?
Kenapa orang nak undi dorang?
Kenapa suka tag aku?

4 things on my desk
PC (For surelah)
Bekas pen
Kertas
Pencungkil gigi

4 things I’m doing right now
Jawab taq ni (ulang 4X)

4 things I want to do before I die
Aiya susah nak jawab la ni

4 simple things to describe my personality
Baik hati
peramah
sedikit panas baran
kelakar

4 things I cannot do
makan udang
memandu lama lama
tak buang air pagi pagi
minum air ais

Wednesday, September 19, 2007

Adegan

2000.
BMI Gombak.

Satu :
Pada satu malam, aku menuju ke bilik sahabat sahabat sekelas aku. Nak mengajak makan malam.

"Kita nak makan mana malam ni?" tanya aku.

"Tapah jom?" kata seorang sahabat

"Tapah?! Kau gila ke! Apa, dah takde kedai dekat dekat sini kau nak pergi? Kenapa kau tak cakap London ke?! Russia ke?!" marah aku.

"Oi oi! Bukan Tapah Peraklah! Tu, kat Batu 6 tu Restoran Haji Tapah!" marah kawan aku balik.

"Ooooo" aku.

Yang lain hanya ketawa.

Dua :
Pada hari yang lain, sedang aku mengemas di dalam bilik. Teman sebilik aku sedang bersiap siap.

"Kau nak pergi mana ni?" tanya aku.

"Gombak Parade!" jawab dia sambil tersengih sengih.

"Gombak Parade?! Kat Gombak ni ada Gombak Parade ke?" tanya aku, musykil.

"Ada."

"Kat mana?!"

"Tu kat Batu 6 tu. Pasaraya Ong Tai Kim. Itulah Gombak Parade." jelas dia.

"Cheh!" aku.

P/s : kadang kadang bila aku fikir balik kehidupan aku di BMI, aku tersengih sendiri. Lebih lebih lagi bila aku teringat pada Queen. Siapa sangka 1 tahun setengah aku di Gombak, berulang alik dari BMI ke Ong Tai Kim, Restoran Haji Tapah tak pernah aku jumpa si Queen ni walhal dia duduk are situ aje. Bila aku dah kerja alih alih kahwin pulak dengan dia dan duduk di Gombak balik. Ha ha.

Tuesday, September 18, 2007

Kentut

2001
BMI, Gombak.
Minggu peperiksaan akhir.

Ramadhan waktu itu. Dan Final exam juga ketika itu. Subject : Electronic Principal. Dengar dengar katanya, subjek ini jumlah masanya ialah 3 jam. Tak hairanlah, subjek ini banyak kira kira. Silap haribulan boleh muntah jadinya. Malam sebelum peperiksaan subjek ini, aku mengulang kaji sendirian di dalam bilik aku. Aku praktis berapa lama masa yang aku perlu untuk menjawab keseluruhan soalan. Aku tak ingat berapa jumlah soalan. Tapi setelah lama praktis paling paling cepat aku boleh jawab ialah dalam masa 2jam 30 minit. Aku cuba banyak kali untuk dapatkan 2jam tapi tak dapat.

Oh ya, aku suka menjadi orang yang pertama keluar dari dewan peperiksaan. Aku suka dengar bunyi mereka mereka yang mengeluh dan melihat riak muka mereka tatkala aku melangkah keluar dari dewan peperiksaan. Ha ha. Paling utama, jika aku keluar dulu, kantin akan lengang dan aku suka keadaan itu kerana ia memudahkan aku memilih lauk dan juga tandas asrama akan kosong dan aku boleh buang air tanpa sebarang bunyi bising. Ha ha.

Sahurnya, aku dan beberapa lagi rakan keluar makan. Kali ini kami melangkah jauh sedikit. Kami ke Restoran Haji Tapah untuk menikmati Ayam Tandoori Nan. Selesai makan kami pulang dan sambung mengulangkaji.

Esoknya tatkala sedang beratur untuk memasuki dewan peperiksaan, tiba tiba sahaja perut aku memulas. Aisehmen, ini mesti tandoori punya pasal ini getus hati aku. Aku tahan. Tapi makin aku tahan makin memulas pulak.

"Psst, Pian. Perut aku sakitlah." rintih aku pada kawan aku di hadapan.

"Isk kau biar betul? Nak masuk dewan dah ni. Tahanlah." Usul Pian.

Nak tak nak aku tahan. Entah kenapa aku malas betul nak ke tandas masa itu. Lalu kami pun masuk ke dalam dewan. Aku duduk di tempat aku. Dan entah macam mana rasa memulas itu pun hilang. Ah leganya. Kertas soalan di beri, kemudian kami pun mula menjawab. Entah macam mana tak lama lepas itu, rasa memulas datang semula. Aduhhhh sakitnya perut. Puaslah aku mengepit kaki kejap ke kiri kejap ke kanan. Tak senang duduk jadinya. Dan tanpa dapat aku tahan, tanpa ada sebarang amaran, dan tanpa dapat aku cuba untuk melindunginya, tiba tiba... aku terkentut.

Terkentut bukan yang kuat. Tapi yang sangat perlahan dan panjang. Dan tak sampai beberapa saat, bau busuk pun melingkari udara dewan peperiksaan. Urghhh. Busuk siot! Aku jeling jeling mereka yang duduk disebelah kiri kanan aku, dua dua menutup hidup. Mamat di depan aku asyik pandang kiri dan kanan seolah olah mencari siapa yang punya angkara. Oh aku tak dapat bayangkan mamat kat belakang aku itu.

Lalu tanpa lengah, dengan penuh perasaan malu dan bersalah aku menjawab semua soalan dengan pantas sekali. Dan akhirnya aku dapat jawab semua soalan dalam masa 2 jam. Aku takde nak semak semak dah. Lantaklah, aku angkat tangan dan terus meluru keluar. Waktu itu aku tak fikir apadah yang aku tahu aku nak membuang. Dan terbitlah suara suara mengeluh memenuhi dewan peperiksaan itu. "Aaaaaaaaa", seolah olah memprotes kepemergian aku yang amat cepat itu.

"Aku sakit perutlah mangkuk!" jerit aku dalam hati.


Monday, September 17, 2007

Tanya

Di suatu petang, ketika Ramadhan belum pun tiba, ketika itu langit agak cerah dengan rona yang menghampiri senja itu, aku membawa Adib ke taman permainan. Kami berjalan kaki sahaja. Saja aku nak bagi Adib penat. Bila dia penat dia nak tido. Bila dia tido dapatlah aku dan Queen buat apa apa yang patut seperti mengemas rumah, masak air atau apa apa sahaja.

Dari rumah ke taman permainan itu, kami melewati beberapa rumah lagi. Jiran jiran kesemuanya. Dan aku terjumpa dengan seorang jiran ini sedang mendukung anaknya, lalu kami pun berbual. Soalan soalan lazim pun berbalas jawapan seperti kerja di mana, anak berapa orang, orang rumah kerja ke tak, anak umur berapa tahun, sudah sekolah ke belum dan sebagainya.

Lazimnya bila bertemu dengan orang baru, soalan soalan itu semua sudah tersusun elok di dalam kepala aku ikut turutan. Mula mula aku tanya kerja mana, lepas itu orang rumah kerja ke tak dan seterusnya. Entah macam mana selepas dia menjawab soalan aku anak berapa orang tidak semena mena aku pun bertanya soalan ini,

"Anak kerja mana?"

"Err yang mana? Yang sulung tu ke?" tanya jiran aku itu dengan muka yang tak beberapa faham soalan aku.

"A.ah yelah." jawab aku. Takkan anak kau yang tengah kau dukung ni yang baru umur 4 bulan ni aku nak tanya kerja mana getus hati aku yang juga tidak dapat menangkap maksud kesalahan soalan aku itu.

"Eh belum kerja lagi baru umur 4 tahun. Tadika baru." jawab dia.

"Ooo" jawab aku. Kemudian aku berfikir, apa yang aku tanya tadi? Lalu otak aku pun rewind semula senario itu. Ooo patutlah mamat ni blur semacam je, aku nak tanya anak dah sekolah ke belum, macam mana pula boleh tertanya anak dah kerja ke belum. Isk isk isk.

Balik aku cerita pada Queen, dan dia hanya tergelak sahaja.

Saturday, September 15, 2007

Ikan

Ikan oh ikan kenapa engkau mahal? Macam mana aku tak mahal, kami pun politik juga. Kami pun politik juga!

Singgah lagi pasar Ramadhan di Bandar Baru Salak Tinggi petang semalam. Mulanya ingat nak beli nasi tomato sahaja, tapi teringat pula yang Queen nakkan ikan bakar. So aku pun singgahlah di sebuah gerai yang menjual ikan bakar.

"Kembung berapa?" tanya aku.

"RM3.00 bang." kata mamat itu.

Isk isk aku tengok kembung dia kecik je. Setakat bakar bakar gitu pastu kepil dengan kuah asam, takkanlah RM3.00. Aku tengok ada Talapia. Ok juga saiznya. Belum sempat aku tanya mamat kat sebelah aku berminat pula, dia tanya harga dan terus beli. Aku tengok ada seekor lagi talapia tapi hangus dan kecik amat.

"Berapa talapia yang ni?" tanya aku.

"Sama bang, RM3.00"

Cit. Talapia sebesar tapak tangan aku ni kau jual RM3.00. Aku nampak Cencaru. Boleh tahan saiz dia.

"Caru ni berapa?" tanya aku.

"RM4.00"

Bolehlah tu. Aku setuju dan terus membeli. Jalan jalan jumpa satu lagi gerai ikan bakar.

"Kembung berapa bang?" tanya aku.

"RM4.00"

Mak aiii. Gilos betullah! Tak jadi aku nak tanya ikan ikan lain.

Sudahnya aku sekadar beli Cencaru seekor, Gelama seekor, Kuih RM2.00, Soya panas satu dan kerabu mangga. Petang ni aku nak try kerabu sotong pula nampak cam sedap.

Friday, September 14, 2007

Rumah

Alas! Seperti yang dijanjikan, di sini aku kepilkan beberapa gambar rumah baru aku dan Queen untuk tatapan nafsu lapar kalian. Ha ha.

Pandangan dari depan

Ruang Tamu

Ruang Makan

Internal Garden yang telah diubahsuai menjadi tempat komputer

Dapur. Sorry ler, ruang kecik susah aku nak ambil gambar.


Bahagian belakang rumah.

Begitulah lebih kurang rumah rumah kami di Taman Ixora Bandar Baru Salak Tinggi. Sederhana sahaja. Kalau ada yang tinggal berdekatan jemputlah ke rumah. Kalian yang lain pun jemputlah jangan segan segan. Ingat, bawak makanan tau ha ha.

Thursday, September 13, 2007

Sambut

Salam Ramadhan! Selamat berpuasa semua dan selamat beramal ibadah. Beberapa hari lalu, aku ada masuk ke blog Bunga Rampai. Dan seperti biasa, kata kata yang dicoretkan di situ memang indah indah belaka. Aku dihidangkan dengan satu isen terbaru yang bertajuk Mencari Nur Qalbi, Allah betapa indah ilham yang telah Kau hadiahkan kepada Bunga Rampai. Dan seperti selalu jua, aku meminta izin dari beliau untuk menyajakkan isennya. Dan di bawah aku hidangkan kepada kalian 2 sajak yang telah aku olah dari isen Mencari Nur Qalbi oleh Bunga Rampai.

Di Ambang Ramadhan

di ambang Ramadhan
ada kaki yang kecundang
melintasi qalbi
mencari mutiara hati
tersembunyi di dalam kolam yang keruh
jemput si undan singgahnya tiada
memanggil kedidi terbang menjauh

sepekan sudah waktu bertemankan sunyi
merimbun duka mengait syair terpinggir
mengharap rahmat titis air langit
menangis, renyai berderai harapkan
sudahnya terik mendung bertamu enggan
pula bayu membisu

kian hari hati merekah gersang
dalam diam relung hati rajuk berbisik
kata pujuk mana dirujuk, di situ pulang hampa
diam saja bermuram durja
melangut di antara malam
mencari hilang penglipur lara

tafakur jua dalam akur
dulu lupa, kini kembali
pada sejdah usang itu jua
tersambut titis kesal airmata

Mencari Nur Qalbi

suluh bagai bersungguh mahu
cari mana sembunyi
di antara satu ruang cahaya
bertompokan di dalam gelap
cari di mana, redhaNya

begini lagaknya, malam semarak
berarak gelita menutup seroja
putih kelopaknya kering
kian, merasa waktu memamahnya
bakal punahkah ini kala menuju
ketenangan

sudahlah, sunyi meluka nurani
melompang puri sanubari
tercalar sehalus rambut
membuka luka jiwa
tuhan, singkapkan sekali lagi
indah cinta nur qalbi
riasan kalbu hingga bisa
terbang mengawan segala rewan

Salam Ramadhan.

Tuesday, September 11, 2007

Bising

Berapa lama dah aku pindah? Nak masuk 3 minggu rasanya. Dalam tempoh itu, baru semalam dapat tengok tivi. Bukan sebab baru semalam beli tivi, tapi sebab baru semalam pasang Astro. Ini kerana kawasan aku tu teruk betul penerimaan gelombang VHF/UHFnya. Sangat teruk!

Baru semalam juga dapat aku tengok berita setelah sekian lama. Dan kalau kau orang pun tengok sama, pasti kau orang tahu tentang yang bakar bendera tu. Kecoh ek? Pasal orang bakar bendera nak bising, yang dia orang tu bakar hati rakyat tak bising? Roboh masjid tak bising? Mempermainkan hukum Allah tak bising? Tak ambil tindakan isu murtad tak bising? Tak ambil tindakan masa masjid di Melaka kena baling dengan bangkai babi tak bising? Ha? Ha? Kes Memali tak bising? Kes jual air murah kat Singapura tak bising?

Kecoh!

Monday, September 10, 2007

Maskara 4

Aku tak pergi pun. Ya, betul. Aku tak pergi pun. Tapi aku nak taip juga tentang Maskara 4. Bukan tentang kelancaran majlis itu tetapi kenapa aku tak pergi.

Sebulan sebelum Maskara 4, aku, Elmaaniq dan Esis sudah berbincang. Untuk persembahan Narayuda nanti kami nak membaca sajak secara bertiga dan dalam bentuk theater. Kami semua setuju. "Aku sunat kau orang kalau tak jadi!" gertak aku. Elmaaniq dan Esis hanya tertawa.

3 minggu sementara menunggu tarikh keramat itu, bermacam macam hal berlaku. Aku cuba nak tetapkan masa untuk kami bertiga berjumpa dan berlatih sajak yang bakal kami sembahkan itu. Tetapi, macam aku taip awal tadi, macam macam hal berlaku. Aku dengan aktiviti pindah rumahnya dan Esis dengan shootingnya. Nampaknya kali ini Elmaaniq yang menjadi penunggu sejati. Last last kami berpakat, berjumpa terus di Rumah Pena pada 8hb itu yakni pada hari Maskara 4 akan berlangsung. Kami berpakat jumpa seawal 3 petang dan berlatih sampai malam.

Tapi Allah lebih berkuasa, seminggu sebelum tarikh itu, yakni minggu lepas, pada hari aku menerbitkan isen "Panel", keesokannya aku demam. Aku MC Khamis dan Jumaat di mana MCnya aku perolehi dari 2 klinik yang berasingan. Terer tak aku? He he he. Namun disebabkan aku berpegang teguh pada janji, aku gagahkan juga datang kerja pada hari sabtu sebab aku fikir sabtu aku setengahari lepas tu teruslah aku shoot ke Rumah Pena. Tup tup pukul 11 pagi macam itu Esis menghantar sms memohon ampun kerana tak dapat lari dari shootingnya. Jadinya tak dapatlah dia datang. Lepas membaca sms itu terus aku pun lemah semangat. Aku call Elmaaniq, kami berbincang dan aku beritahu dia, aku demam. Jika 8:30 aku takde maka takde ler. Sudahnya, memang aku tak pergi pun.

Aku tahu aku sepatutnya menghubungi Vovin untuk memaklumkan hal ini, dan entah macam mana aku terlupa. Pukul 8 malam Vovin call aku. Alamak ei, rasa bersalah betul aku. Aku minta maaf banyak banyak Vin, aku memang demam hari tu. Nampaknya, Elmaaniqlah yang akan menyunatkan aku dan Esis. Owh!

Apapun aku pasti, malam itu Maskara 4 berjalan dengan lancar. Dalam diam aku frust juga tak dapat pergi. Tak apalah lain kali insyaAllah. So jika ada sesapa yang datang malam itu untuk melihat aku maaf lah kerana mengecewakan kalian. Lain kali aku datang. He he he he.

Saturday, September 08, 2007

Mehla

Isk korang ni, dah sampai Maskara ke 4 dah ni. Meh la ke sana taknak jumpa aku ke? Isk isk isk.

Mehla wei!!!

Wednesday, September 05, 2007

Panel

Aku rasa tidak selesa. Di bahagian tekak terutama. Sekejap panas sekejap sejuk. Ya, seram sejuk. Jemariku panas, badanku sejuk. Oh, aku rasa macam nak demam. Malasnya nak ke klinik. Jauh. Paling paling MC pun 1 hari je.

Alangkah baiknya kalau bloggers ada klinik panel. Kan bess. "Ya dari mana? Blogspot, Blogdrive atau wordpress?" tanya jururawat yang manis-putih melepak-rambut ikal mayang-hidung bak seludang-berlesung pipit-dan oh, dah kahwin rupanya.

Alangkah baiknya kalau bloggers ada klinik panel. Sudah pasti doktor itu sangat memahami. "Baik, awak ni tak sihat. Saya bagi MC 1 minggu tak payah makan ubat, just berblog sahaja setiap 3 jam. Ok?"

"Ok doktor! Saya akan ikut cakap doktor!"

Hai. Alangkah baiknya kalau bloggers ada klinik panel.

Tuesday, September 04, 2007

Kompeni

2003

Aku dan Shazrul lepak lepak. Sambil menikmati keindahan malam. Dan juga ketidaksegaran tembakau Dunhill. Berkepul kepul. Asapnya kemudian yang telah dihembus itu menerawang perlahan di dalam kontena yang telah diubahsuai menjadi pejabat yang mana lantainya apabila dipijak tapak demi tapak akan mengeluarkan bunyi berkeriut. Sudah pasti jika bunyi keriut itu jika didengari dari bangunan usang yang menanti rebah sedang kau berada di dalamnya akan menimbulkan keresahan yang amat.

"Aku ingat nak bukak kompeni la." Kata aku mencelah lorong lorong kesunyian yang berliku di dalam pejabat kontena itu sekaligus memulakan perbualan.

"Uiks baguih tu." Sokong Shazrul dalam loghat Penangnya. "Hang nak bukak kompeni apa?"

"Aku nak bukak kompeni komputer. Menjual, memasang dan membaikpulih komputer. Ok tak?" ulas aku ringkas.

"Ok tuuuu. Hang nak buh nama apa?"

"Aku nak buh nama Binjai Dynamic Enterprise. Ok tak?"

"Tu dia aih. Apala nama tak syok langsung."

"Dah tu nak buh nama apa?"

"Sat aku pikiaq"

Dan lorong lorong kesunyian kembali menjalar di dalam pejabat kontena itu sambil kami berbalas hembus asap yang disedut yang kemudiannya,

"Ha aku tau, hang buh nama ni," dicelah oleh Shazrul.

"Apa dia?" tanya aku, berminat.

"Hang buh nama Lelaki Suci Enterprise."

"Chet! Apa kejadahnya nama syarikat Lelaki Suci?! Poodah!"

Dan gelak ketawa kami memenuhi setiap lorong lorong kesunyian sehingga menyebabkan kesesakan lalulintas antara sunyi, batuk dan kuat tawa kami.

Ha ha.

Monday, September 03, 2007

Nangis

Hari ini secara rasminya, Adib akan tinggal di TASKA di sepanjang waktu aku dan Queen berkerja. Seawal pukul 7 pagi, kami telah menghantar Adib. Dan dia bagai tahu kami akan meninggalkan dia di situ lalu dipeluknya aku kuat kuat. Taknak lepaskan. Hatta jika aku lepaskan tangan, maka dia akan beralih pula kepada ibunya.

Namun masa tidak mengizinkan kami untuk berlama lama di situ. Maka terjadilah saat perpisahan. Dan Adib pun meraunglah sekuat hati. Yang aku marah betul ni, budak TASKA tu pun, bawaklah Adib tu masuk dalam rumah, ni tak duk kat luar lagi memang lamalah dia nangis.

Kendatipun begitu, lama lama nanti oklah Adib tu. Dia senang dipujuk, kalau pandailah. Tak lama petang nanti ambil semula. Oh ya, aku asyik terlupa je nak ambil gambar rumah. Nantilah aku cuba ingat petang kang esok lusa boleh upload kat sini. Apa nak buat, pokcik dah tuo...

Thursday, August 30, 2007

Lampau

Dan siapa sebenarnya yang kurang ajar? Yang ini tak pulak kau orang KERAjaan nak pantau?! Dasar KERA!!!

Penghinaan

Wednesday, August 29, 2007

Pernah

Pernah tak kalian berhadapan situasi di mana kalian hendak membeli satu satu barang yang kalian tidak tahu apakah namanya dan menghadapi kesukaran menjelaskan benda itu kepada si penjual?

"Bos itu yang cungkil simen tu ada ke?" tanya aku kepada mamat kedai hardware.

"Ada ada." jawab dia sambil pergi mengambilnya. "Ni ka?"

"Eh bukan bos," kata aku setelah melihat dia menunjukkan alat yang membancuh simen. "Saya mahu itu barang yang boleh cungkil simen dari lantai tu"

"Pergi ambil scrapper!" jerit mamat kedai hardware kepada pekerja indonesianya.

"Oooo scrapper nama dia." aku. Dalam hati.

Pernah juga ke kalian, berhadapan dengan situasi, di mana kalian tahu nama barang itu dan tiada masalah untuk menjelaskan secara terperinci tentang barang itu tetapi si penjual pula tidak tahu apa barang itu sedangkan kedai dia memang menjual barang itu?

"Bos PSU ada?" tanya aku kepada mamat kedai komputer di Low Yat.

"PSU? Apa tu?" tanya dia balik.

"Err... PSU la Power Supply Unit utnuk PC punya."

"Ooo kami tak juallah itu barang" kata dia.

Eeee melampau betul kepala hotak mamat ni.

Dan tengahari nanti aku akan membeli satu barang di hardware yang aku sendiri tidak tahu apakah namanya dan aku harap si penjual tidak sesangap mamat kedai komputer di Low Yat itu. Barang apa? Alah barang tu letak kat kepala paip sinki. Ynag ada 3 skru tu, sambung kat kepala paip pastu nanti boleh sambung hos getah, apa ntah nama dia.

Tuesday, August 28, 2007

Cuba

Hari ini, adalah hari pertama Adib ke Nursery. Untuk 3 hari ini, sekadar percubaan. Nak tengok keserasian Adib di Nursery. Queen cuti. Aku tak. Tengahari aku akan ambil Adib semula. So start minggu depan Adib akan duduk di Nursery sepanjang hari.

Hari ini, adalah hari pertama Adib ke Nursery. Reaksi Adib? Macam biasa. Tiada apa apa. Tengok sana tengok sini. Dalam kelekaan itu aku dan Queen bergegas ke kereta.

Queen? Dalam kereta mula menitiskan airmata.

Aku? Cepat cepat nak pergi kerja ni!

Tengahari aku akan ambil Adib semula, tiba tiba rindu pula macam setahun tak jumpa.

P/s : Yang semalam tu, err... nantilah.

Monday, August 27, 2007

Nanti

Err... Nantilah, tengok dalam 2 3 hari ni.

Ok?

Friday, August 24, 2007

Ucap

Assalammualaikum.

Hari ini... Jumaat, ya aku tahu itu. Hari ini aku terasa aku jarang memberi ucap selamat kepada kalian yang selalu datang singgah ke sini. Jadi, pada hari yang mulia ini aku ingin berbuat demikian.

Aku ucapkan selamat sejahtera pada kalian, semoga panjang umur, semoga murah rejeki, semoga diberkati dan dirahmatiNya. Aku juga ingin mengucapkan selamat menyambut hari kemerdekaan yang aku sendiri tak tahu apa benda yang merdekanya, juga selamat menyambut ketibaan Ramadhan yang bakal tiba tak lama lagi. Juga, selamat membeli belah buat persiapan raya dan jika kalian ingin berpergian, selamat pergi dan selamat kembali aku ucapkan.

Oh ya, aku akan berpindah ke rumah baru secara rasminya dengan Queen dan Adib pada Ahad ini. Selamat berpindah aku ucapkan pada aku dan pada kalian semua, jemputlah (jangan) datang ke rumah baru, ha ha ha ha.

P/s : Aku akan upload gambar rumah baru sikit masa nanti buat tatapan kalian insyaAllah.

Thursday, August 23, 2007

Lagu

Tajuk : Melayu Bangang Atau Cerdik?
Artis : Jee Juh Feat Mat Sabu




Tajuk : Mari Kita Rayakan
Artis : Kingbinjai

mari, kita sambut
perayaan ini
nyalakan lilin
mari, kita rayakan
hilangnya peranan bahasa

negara kita, merdeka
mari kita raikan
kekayaanya
dengan membuang
biasiswa yang lusuh itu

mari, kita sambut
perayaan ini
indahkan langit dengan api
mari kita nyanyi
lagu hilang segala hak

mari, kita rayakan
dengan megah kemakmuran kita
mari, kita raikan
dengan hebah merdeka kita
mari, kita nyanyikan
dengan bangga bangsa kita

yang merdeka,
mari, hapuskan pusaka kita

Wednesday, August 22, 2007

Sendiri

Minggu ini aku bersendirian. Sejak dari hari Isnin itu hari, aku sudah tinggal di rumah baru. Sendiri. Aku akan berada di rumah baru sampai hari Jumaat. Tidak ada wajah ayu Queen untuk aku tatap dan tiada hilai ketawa Adib. Oh aku tidak merintih. Aku amat biasa dengan keadaan ini.

Cuma, aku teringatkan Esis. Sebulan lepas, ketika berjumpa dengan Esis, dia bercerita betapa dia perit tinggal sendiri di rumah, kerana isterinya berpantang di Johor.

"Aku tak tahu nak buat apa. Aku tengok dinding je" keluh dia.

Aku hanya tertawa kecil. Apabila aku soal pada diri aku apakah aku mampu hidup sendiri aku amat yakin aku boleh, kerana aku memang amat biasa dengan keadaan itu. Dan minggu ini, aku rasa tercabar. 3 tahun berkahwin aku tidak sangka ia membuat diri aku menjadi tidak biasa hidup sendiri. Aku tiada masalah dengan kelaparan. Makan malam aku masak. Breakfast aku masak. Ya, aku memang suka masak.

Dan pagi ini, aku bangun seawal 6 pagi untuk memasak. Kemudian siap siap untuk ke pejabat. Dan sewaktu tiba di pejabat baru aku perasan, bekal aku tertinggal di rumah. Cheh! Aku sangat kelaparan saat ini. Malas betul nak keluar beli makanan. Minum milo sahajalah jawabnya.

Oh ya, ada sapa sapa yang sudi nak temankan aku? Ha ha.

P/s : Malam tadi hujan. Cis! Tercabar betul aku.

Tuesday, August 21, 2007

Kaya

Aku tak tahu kau orang, tapi aku tidak menyukai kenduri kahwin orang orang yang kaya. Maksud aku, untuk menerima jemputan mereka, melainkan mereka membuat kenduri secara biasa.

Ahad lepas, seorang sepupu perempuan kahwin. Nikah di masjid Putrajaya kemudian makan makan di Restoran Seafood apa ntah kat Taman Botani itu. Mula mula aku memang taknak pergi. Sementelah mereka itu golongan berada, sudah pasti nanti pada waktu itu ramai golongan berada juga yang hadir, mana lah nak sama taraf dengan aku ni yang tergolong dalam golongan bangsawan (hah!).

Apapun, aku terpaksa juga menghadirinya, kerana ayahanda dan bonda akan menghadiri kenduri kahwin seorang lagi saudara di Ipoh. Malah ramai saudara mara yang ke sana rupanya, perkahwinan yang di Putrajaya itu hanya 4 keluarga bagi pihak perempuan sahaja yang hadir. Yang lain semua pihak lelaki. Setelah habis acara nikah, berangkatlah kami ke restoran untuk makan makan. Course by course.

Ah, aku malaslah nak cerita panjang panjang. Apapun aku tak suka menghadiri kenduri kahwin golongan berada. Nak kena kompem datang ke tak, berapa orang nak datanglah, makan course by course lah. Ah, bosan. Aku lebih suka pergi kenduri golongan kita sahaja. Mudah. Dapat kad suka kau lah nak datang ke tak. Nak bawak sapa pun bawaklah. Makan pun kenyang. Ni makan pun tak kenyang, yelah seekor siakap kongsi 10 orang. Aku kat rumah siakap tu sebelah aku sebelah Queen tahu?!

Aku ada tangkap beberapa keping gambar sekitar acara itu. Tapi setelah terjadi insiden di restoran itu, tiba tiba aku jadi malas nak upload kat sini. Kau orang bayangkan ajelah ya?

Monday, August 20, 2007

Tahanan Merdeka

mereka menahan aku
kerana bendera di hatiku
tidak ku kibarkan
di atas kereta dan rumah

mereka menahan aku
kerana patriotikku itu
sujud syukur
sedang mereka riuh bersorak

katanya,
aku tidak merdeka
tidak membangga bangsa
tidak menyanggah agama
tidak mengendong dunia

mereka menahan aku
kerana malu
ludahan terkena muka sendiri
sewaktu aku membisik
kisah merdeka di cuping anak
yang baru mahu lena

Friday, August 17, 2007

Artis

"Kita bloggers adalah artis!" kata Esis pada satu petang yang mula bertukar malam. Disebalik nyaman suasana dan angin gerimis yang menderu perlahan. Dan hiruk pikuk suara manusia yang mungkin bertingkah, berjenaka dan bercerita di bawah bumbung teduh Restoran NZ Wangsa Maju.

"Artis?!" jerit aku dan Elmaaniq hampir serentak.

"Ya. Artis. Kau bayangkanlah, kita dah tiada rahsia. Semua hal yang berlaku disekeliling kita semua orang tahu. So kita dah umpama macam artis." jelas Esis.

Aku dan Elmaaniq mengangguk.

"Wow. Kalau begitu, aku mungkin dah ada stalker!" fikir aku.

Wow!

Thursday, August 16, 2007

Menambat Masa II

dan ku temui lagi
lelaki tua itu
dalam senyum mesra
dia berkata

"aku mahu menambat masa, lagi
kali ini untuk isyak
panjang waktunya itu
adalah tanda kesuntukan"

"bagaimana halmu?"
tanya dia

"sudahkah melangkah ke maghrib
atau masih menguliti asar
yang telah pergi?"

Monday, August 13, 2007

Hanya Lelaki

Seorang sahabat, Blogger tentunya, Elmaaniq, telah menulis sesuatu yang indah di dalam blognya. Sebuah Isen yang bertajuk DARI DALAM DIRI : Mempercepatkan waktu. Aku sangat terpaut pada kata kata yang jujur itu. lalu aku utuskan surat maya kepada beliau meminta izin untuk aku jadikan sebuah sajak.

Sajak itu telah siap 80% sejurus selepas aku mengutuskan surat maya itu. Tapi aku pendamkan dulu kerana aku tidak suka pada perenggan terakhir yang aku karang. Lamna aku pendam sehingga Elmaaniq pernah bertanya pada aku apa yang telah terjadi pada sajak itu. Hehehe, well El, sajak itu telah siap kini. Terima kasih kerana mengizinkan aku mengubahnya dnegan sesuka hati, semoga kau terhibur. Kalian juga. Terimalah," Hanya Lelaki"

Hany lelaki

dia, terlalu wanita
mengharapkan aku
melakonkan babak romeo
mengutus kata bagai bonaparte
meluruh jiwa bagai yusuf

mendatangi alam mimpi remajanya
laksana uda
di dalam novel cinta

tapi aku bukan!

aku hanya lelaki
yang ada
sekuntum mawar merah
di celahan hati

Seperti biasa. Melalui Pandan Indah ketika balik kerja amat membosankan. Sementelah hari Sabtu pula, entah mengapa hari ini waktu tengahari banyak pula kereta. "Duduklah rumah woi!" jerit hati aku kadang kadang.

Dan sedang aku dalam marah marah itu sebuah lori memintas aku di hadapan dan seketika kemudian aku tergelak sendirian.

Aku harus ucapkan terima kasih kepada lori itu kerana menghiburkan aku. Dan baru aku tahu, inilah Bahasa Malaysia. Ha ha.



Friday, August 10, 2007

S

Sepasang suami isteri, yang baru sebulan diijabkabulkan, mengalami sakit sakit badan. Kaki, tangan, mulut dan belakang terasa sengal sengal. Lalu mereka berdua pun sepakat berjumpa dengan doktor. Oh mereka pasangan yang moden, urut urut ni tak mainlah.

Semasa sesi kaunseling itu, berceritalah mereka berdua kepada doktor berkenaan. Doktor hanya tersenyum simpul. "Beginilah" kata doktor itu, "saya rasa sakit anda berdua ni adalah kerana terlalu kerap mengadakan hubungan kelamin. Saya akan bagi ubat dan juga buat sementara waktu saya nasihatkan anda berdua kurangkan aktivit hubungan kelamin itu sehingga sengal sengal itu hilang. Saya sarankan mulai hari ini anda berdua hanya boleh bersama pada hari yang bermula dengan huruf S sahaja. ok?"

Terloponglah si suami apabila mendengar nasihat doktor. Manakala si isteri hanya tertunduk malu. Nak tak hendak akurlah mereka berdua dengan saranan doktor itu. Seminggu berlalu. 2 minggu. Masuk minggu ke 3 mana boleh tahan? Lalu pada satu malam minggu ke 3 itu si suami memulakan langkah. "Persetankan nasihat doktor. Benda dah ada takkan nak biarkan aje. 2 kali seminggu mana cukup?" bisik hatinya. Umpanan si suami mula dimakan oleh isterinya. Yelah, suami nak takkan tak layan pula kan? Kang tak pasal pasal dosa pula.

Dalam sedang syiok melayan asmara itu tiba tiba si isteri teringat pesan doktor. "Bang, doktor kata boleh buat hari yang bermula dengan huruf S." tegur si isteri.

"Hmmm" jawab si suami endah tak endah.

"Hari ni hari apa bang?" tanya si isteri lagi.

"Sumaat!"

Ha ha.

Wednesday, August 08, 2007

Mahal

Aku berjalan di luar dereten kedai yang memanjang itu. Kiri kanan dipenuhi dengan pelbagai barangan jualan. Cahaya matahari yang suram dek terlindung oleh atap yang berwarna biru memberi keselesaan pada aku untuk menjamu nafsu dengan aneka barangan yang tergantung, dan tersusun di dalam dan di luar deretan kedai itu.

Aku kemudian terpandang satu kedai baju kanak kanak. Tiba tiba aku teringatkan Adib. kesian, baju bajunya banyak yang dah sempit. Tanpa sedar aku memasuki kedai tersebut. Hembusan lembut angin sejuk dari alat penghawa dingin menyambut kedatanganku dan sekaligus memancing naluri membeli aku. Aku belek belek beberapa baju. Banyak design yang menarik perhatian. Aku cuma mahu tiga pasang sahaja. Lalu aku pilih yang terbaik. Dalam perjalanan ke kaunter aku capai tuala mandi sehelai.

Aku longgokkan 3 pasang baju dan sehelai tuala di depan cashier. Dia mula mengira dengan menggunakan mesin menggira itu dan seketika terpampar jumlah harga di skrin digital kecil yang berwarna hijau, RM333.00.

Mak aii!!! Jerit hati aku. Apa kejadahnya mahal sangat ni? Belum sempat aku berkata kata, perempuan cashier itu terlebih dahulu menjelaskan, "Opss maaf Encik. Mesin ni rosak. Dia memang macam ni. Kejap saya kira balik." Dah rosak simpan buat apa? getus hati aku.

"Ok Encik, ini jumlah sebenar." kata perempuan cashier itu dan aku melihat jumlah harga yang terpampar di skrin digital kecil yang berwarna hijau, RM167.00.

"Cilaka betul. Kedai apa ni? Mahal nak mampus! Takkan baju 3 helai dan sehelai tuala sampai seratus lebih! Apa benda ni?!" aku dah mula hangin dah ni. Belum sempat aku memulakan kepakaran aku dalam mencarut tiba tiba aku terdengar bunyi yang amat lazim pada diriku. Aku mencari cari dari mana datang bunyi itu. Dan seketika aku ternampak telefon bimbit aku bercahaya, dan terpampar di skrinnya satu kenyataan "Kerja. 6:00 am"

Oh! Dah pukul 6 pagi rupanya. Aku pun bingkas bangun mencapai tuala dan mandi. Tapi aku masih tak puas hati. Baju 3 helai dan sehelai tuala sampai RM167.00! Gila betul!

Ha ha ha


Tuesday, August 07, 2007

Jangan!

Dia kata,


"Jangan menyalahgunakan kebebasan bersuara, ia akan menggugat keamanan."
Aku mencebik. Dude,

"Jangan menyekat kebebasan bersuara secara membabi buta! Itu juga akan menggugat keamanan."
Dari kejauhan, sayup sayup aku terdengar En. Zali menjerit,

"Mangkuk!"

Monday, August 06, 2007

18SX

Penat. Belum Hilang.

"Pindah is pindah. Maskara is Maskara." kata aku pada Queen. Hakikatnya, aku terbayang bayang bantal dan tilam sepanjang acara Maskara berjalan.

Pukul 7 aku dah terpacak kat Rumah Pena. Tiada sesiapa pun di situ kecuali aku. Cis! Takpe. Aku download segala peralatan yang nak aku gunakan untuk persembahan nanti. Meja kanak kanak dan juga patung seekor kucing. Kedua duanya Adib punya. Dan Adib meraung raung masa dia nampak aku letak patung kucing itu di dalam bonet kereta. Memang dia sayang betul patung tu.

"Alaa kejaplah papa pinjam kejap ya?" pujuk aku.

Dan dia tetap meraung.

Aku menanti kemunculan En. Fadhli Akiti kerana aku perlukan Laptop dia. Persembahan aku memerlukan Laptop. Aku membaca sajak bersama dengan pertunjukan visual. Pukul 830 dah ramai yang datang. Banyak muka yang aku tak kenal. Kerana ramai peserta yang mengambil bahagian datang lewat sudahnya aku jadi peserta kedua. Alahai.

Persembahan dimulakan dengan dendangan lagu oleh Anjang and the gang. Kemudian aku dengan bantuan En. Fadhli. Alhamdulillah. Aku tak gabra sangat. Tapi lepas persembahan, aku terus keluar. "Tu Prof. Dr. Irwan" tegur Amir pada aku. "Mana? Mana?" tanya aku sambil menjenguk kepala dalam rumah. "Tu" tuding Amir. "Oooo." kata aku setelah melihat Prof sedang duduk dan disebelahnya ada seorang perempuan bertudung, dan aku kira itu Cikgu Hasimah isteri beliau. Wah macam pengantin pula aku tengak. He he he.

Apa pun malam itu aku tidak mengambil sebarang gambar. Kenapa? Entah aku takde mood nak mengambil gambar. Tapi ramai yang mengambil gambar aku. Penat aku posing ha ha ha. Dan persembahan Dahrie paling aku kagum. Ramai yang baca sajak malam itu dengan gaya masing masing yang aku kira cukup memukau. Aku terasa sangat kecil. Aku batalkan hasrat nak baca sajak masa sesi open mic. Prof. Dr. Irwan kemudiannya dijemput untuk membaca naskah. Dan gaya persembahan beliau sangat memukau dan mencuit hati. Aku kagum.

Banyak jualan buku malam itu. Dan ada buku yang percuma. Macam biasalah, aku hanya tertarik pada yang percuma ha ha ha. Apa pun aku gembira pada malam itu kerana hajat aku untuk berjumpa dan bersalam dengan Prof. Dr. Irwan tercapai. Oh ya aku sedikit kecewa kerana malam itu banyak yang baca sajak dan naskah berbaur 18sx.

Tunggu, Maskara ke 4. Aku, elmaaniq dan Esis akan mempersembahkan sebuah sajak berkonsep teater. Datanglah.

Sunday, August 05, 2007

Maskara 3

Macam biasa, isen terbaru berada di bawah.

Friday, August 03, 2007

Penat

Penat. Aku.

Pukul berapa dah ni?Ooo 2237 malam. Seharian aku membasuh rumah. Ya Allah! Penuh dengan kotoron degil! Sental sental tak mahu hilang, sental sental tak mahu hilang. Masa inilah aku harap sangat bantuan superhero sabun yang kat dalam iklan tu, apa nama dia ek? Tolong la woi!

Selepas maghrib, aku membasuh bahagian dapur pula. Bilik 1, 2, 3, ruang tamu dan 2 bilik air dah selesai. lebih kurang 2030 baru selesai semua. Fuhhh ponek! Aku melepak sekejap. Tiba tiba, bulu roma ku meremang.

"Ah! Balik! Balik!" jerit hati aku.

Dah lah aku malas nak taip panjang panjang. Ponek!

P/s : Malam esok Maskara aaaaaa gabranya aku!

Thursday, August 02, 2007

Ubat Buat Dunia




P/s : Masa zaman kita famous dnegan lagu "London Bridge". Mungkin zaman anak anak kita nanti akan famous pula dnegan lagu "Missisippi Bridge".

Missisippi bridge falling down, falling down. Missisippi falling down my fair Bushy.

Ha ha ha

Tuesday, July 31, 2007

Kunci

Semalam hujan lagi. Ah tak siap lagi nampaknya grill aku. Pukul 10 aku telefon si Heri, risik risik, grill belakang dah pasang katanya. Alhamdulillah. Tengahari aku pergi check, nampaknya semua ok. InsyaAllah esok siap semuanya. Petang aku telefon si Heri lagi, grill depan dah pasang katanya. Alhamdulillah, so esok boleh pasang lampu dan kipas.

Selepas solat Maghrib, aku turun bawah, bukak pintu dan menuju ke kereta. Aku perlu susun 5 biji kipas dan 14 lampu.

Tit tot!

Bunyi alarm kereta aku. Aku buka pintu pemandu dan masukkan kunci dan tiba tiba hati aku menegur, "Oi oi yang kau nak start kereta tu apsal? Bukan nak pergi kerja!"

Ya tak ya juga! Lalu aku tinggalkan kunci kereta tu tergantung di situ. "Nanti jangan lupa kunci tu, kereta ni dah lah lock sendiri kang tak pasal pasal kena pecahkan cermin lagi." pesan hati aku.

"Yelah yelah" jawab aku acuh tak acuh.

Aku kemaskan bonet. Dan angkut satu satu 5 biji kipas dan 14 lampu masukkan semua ke dalam bonet. Oh tidak, kipas semua aku letak di seat belakang. Sepanjang pekerjaan aku itu, hati aku tak habis habis mengingatkan pasal kunci kereta. Bising betullah!

Selesai kerja, aku tutup bonet dan pintu pemandu dan berlalu menuju ke pintu rumah.

"KUNCI!!!" jerit hati aku.

""AAAALAAAMAAAAK!!!" sambut aku.

... kunci kereta..

Ada kat tangan aku ni. Ha ha.

Sunday, July 29, 2007

4 Kaki

Sabtu,

Aku merancang selepas pulang dari kerja akan ke rumah aku melihat kontraktor Heri menyiapkan kabinet dapur. Hari khamis lepas aku ke rumah, kontraktor Nazrin belum lagi memulakan kerjanya memasang tiles di depan dan belakang rumah. Grill pun belum lagi. Jadinya sabtu itu aku tidak mengharapkan Kontraktor Nazrin akan memulakan tugasnya.

Aku habis kerja Sabtu pada pukul 1245. Selepas Zohor baru aku bergerak dari pejabat. Aku sms kepada Heri. Hajat hati nak belanja airlah kesian kerja, mesti penat.

"Heri, kau berapa orang di sana?" sms aku.

"Bang belum buat apa apa tunggu batu." sms dia.

Laaa tak buat lagi ke? Aku sedikit bengkek. Habis aku nak ke sana nak buat apa?

"Jadi kau tak buatlah hari ini?" sms aku.

"Buat. Tunggu batu. Pukul 3." sms dia.

Oh oklah macam tu. Aku ke sana jugalah. Tapi belanja air kensellah ha ha. Sesampai di sana, alangkah terkejutnya aku apabila melihat pekerja kontraktor Nazrin telah memulakan kerja memasang tiles. Wah. Ini sudah bagus! Aku kebelakang, tengok dah nak siap. Bahagian depan baru habis diketuk. Hanya tunggu untuk disimenkan dan dipasangkan tiles. Grill pun aku tengok dah tersusun.

Sebentar kemudian Heri datang. Mengadu, dia menunggu orang hantar batu dan besi sedari pagi tak sampei sampei. Dia tunjuk contoh tiles pada aku. Aku ok. Aku melepak di situ melihat mereka membuat kerja. Seketika, datang 2 orang pekerja Nazrin, memasang grill pula. Wow. Cepat betul. Bagus, bagus. Lepak punya lepak, tuan rumah depan rumah aku sampai. Aku dah pernah selisih dengan dia sebelum dia. Dan aku rasa macam pernah tengok je muka dia tapi tak ingat kat mana. Dia bersalam dengan aku dan aku lihat dia memakai baju kompeni.

"Laaa kerja kat **** ke?" tanya aku.

"Aah. Hari ini kau tak pakai topi baru aku cam kau. Ha ha" jawab dia.

Rakan pejabat lama rupanya dia ni. Berjiran dengan aku pula. Ha ha. Kecil betul dunia ini.

Pukul 3 lebih, batu untuk kabinet dapur dah sampei. Heri memulakan kerja. Aku terasa macam supervisor melihat mereka membuat kerja. Kejap aku ke depan kejap aku ke belakang. Lebih aku berborak dengan member aku tu. Lama berborak aku ke belakang semula tengok mereka buat kabinet dapur. Aku tengok dah 2 tingkat batu tersusun. Tapi aku merasa pelik. Pasal dia bermula dari tempat yang bukan sepatutnya.

"Bang, dekat sinilah bang bukan dekat situ." tunjuk aku ke tempat yang seharusnya mereka bermula.

"Bukan 4 kaki ke? Heri kata 4 kaki." tanya dia.

"Bukan, mula mula memang nak 4 kaki lepas ukur sinki semua tak muat. Jadi saya mau lebihlah sampai tepi pintu dapur ni. Saya rasa saya sudah beritahu Heri." jelas aku.

"Itulah saya pun sudah kata sama Heri tapi dia suruh saya buat juga dari sini." jelas pekerja Heri.

Aku sms Heri, kemudian kami berjumpa. Oklah, sedikit salah faham sahaja. Mereka mula lagi sekali dari tempat yang sepatutnya. Dalam hati aku bersyukur pada Tuhan, dalam aku bengkek Heri lambat mulakan tugasnya, rupanya, terselindung satu rahmat. Cuba bayangkan kalau sedari pagi mereka dah buat kabinet tu, dan waktu tengahari tika aku jenguk tak pasal pasal kena roboh balik kan? Sungguh! Memang Allah maha hebat!