Tuesday, September 05, 2006

Kecewa Lagi

"I'd prefer to go back to basic when we talk about this topic. The basic is as such, being an individual we have to really observe and practice what Islam has taught us apart from avoiding the practice that to the wrath of Allah. To me this is the very pillar that would then breed into the society; from individual to the smallest unit of the society, family members; wife, children, brothers, sisters and then then later on to our friends, neighbours, local folks so on and so forth.The point that matters still, have we maximized on out part as an individual?"

Di dalam isen aku yang lalu, aku menerima komen di atas. Baiklah, jika dibaca sekali lalu, ianya nampak betul. Tetapi jika direnungkan kembali ada sedikit kepincangan di situ.

Baiklah,Apakah tugas sebuah kerajaan? Tugas kerajaan, di antara lainnya, melindungi rakyat. Jika ianya sebuah kerajaan islam, maka sudah jatuh hukum wajib melaksanakan undang undang islam dan melindungi umat islam lahiriah dan batiniah (akidah). Betul? Betullah tu. Ok sampai sini, ada sesiapa nak bangkang? Tunggu sampai habis dulu la ya?

Ok,
Jika merujuk komen di atas, si pemberi komen, menyatakan bahawa rakyat atau orang perseorangan lebih memainkan peranan penting dalam menangani satu satu isu, dalam topik kali ini, murtad. Pada pandangan aku, sekiranya sesebuah negara itu terdiri dari komuniti rakyat tak lebih dari 20 orang berkemungkinan besar ianya boleh di praktikkan. Tetapi jika ianya melibatkan berjuta juta orang dan lebih lagi jika akidah umat islam itu sendiri maka kerajaan wajar memainkan perannannya, apatah lagi yang memerintah adalah sebuah kerajaan islam. Baik mari kita melihat beberapa contoh.

Contoh 1 :
Arak, kita ketahui arak itu haram. Sebagai individu yang beragama islam, kita diharamkan meminumnya. Malah melawat tempat tempat yang mempunyai arak juga amat di larang dan ini termasuk menatang minuman terbabit. Sebagai individu islam yang mempunyai asas yang kukuh kita memahami perkara dan larangan ini. Namun berapa ramai yang masih minum arak? Jadi di sini bagaimana? Jika kita meletak tanggungjawab melarang umat islam kepada hanya individu atau rakyat sahaja cukupkah? Kita memuhasabah diri, anak anak, ibu bapa, adik beradik, saudara mara dan sahabat handai supaya menjauhi arak tetapi setakat mana kejayaanya? Di depan kita mungkin dia tak minum tetapi dibelakang kita? Cuba kita campurkan contoh ini dengan peranan kerajaan pula. Cuba bayangkan apa akan terjadi sekiranya kerajaan mengharamkan penjualan arak. Menutup premis premis hiburan dan melarang keras hotel hotel dari menjual dan menghidangkan arak. Boleh bayangkan tak apa akan terjadi? Dapatkah arak itu dijamu atau dirasa sekiranya tiada sebotol pun boleh ditemui di Malaya ini? Bolehkah seorang individu cuba menghalang penjualan arak?

Contoh 2 :
Murtad. Perkara ini amat serius sekali. Aku berpendapat perkara ini harus ditangani dengan segera dan kerajaan harus juga mengambil peranan. Baiklah, Dalam contoh ini, jika diterapkan peranan individu, apakah yang terdaya dilakukannya? Cukupkah hanya dengan menjaga akidah diri sendiri dan saudara saudara terdekat? Bagaimana yang telah murtad itu? Apakah tindakan kita sebagai individu menyelamakannya dari terus terpesong? adakah cukup hanya dengan berkata "Ah, biarlah dia, nanti tahulah dia azab Allah" cukupkah sekadar begitu? Sedangkan islam tidak mengajar begitu. Nabi mengajar kita, betapa pentingnya persaudaraan. Malah baginda mengibaratkan persaudaraan sesama muslim itu, jika dicubit paha kiri akan terasa di paha kanan. Jika dikupas bidalan itu, sedikit sebanyak tragedi murtad ini akan memberi kesan kepada kita juga akhirnya. Aku tak mahu pergi jauh, cukup kita merenung kes murtad yang terbaru, tahukah kalian semasa di mahkamah, wanita terbabit, diiringi wakil peguam dari persatuan singh, hindu, kristian dan buddha? Tahukah kalian islam hanya di wakil hanya seorang peguam? Dalam kes Aishah, bagaimana kita individu mahu menyelamatkan beliau? Ayahnya, yang cuba menyelamatkan anaknya sendiri, dipenjara, kerana apa? Kerana undang undang! Nah! cuba kau, terapkan peranan kerajaan yang betul betul mengamalkan islam, apakah yang akan dilakukannya? Kalau ada campurtangan kerajaan yang ikhlas mahu menyelamatkan akidah umat islam, terselamat tak akidah kita? InsyaAllah.

Selagi Akta 11 itu tidak digubal, maka selagi itu ianya akan dipergunakan untuk kepentingan yang lain untuk menghancurkan kita. Nah, jika kita cuba mengikut saranan komen di atas, bolehkah seorang individu, atau sejuta rakyat menggubal undang undang tersebut? Yang boleh menggubal undang undang ini siapa?Dari pandangan aku, komen di atas, tidak dibuat mengikut pandangan yang luas, hanya menurut dari perspekstif kehidupan tertentu sahaja. Bila melibatkan islam, kerajaan lebih perlu memainkan peranannya kerana kita umat islam, akan hilang di negara sendiri jika segalanya mengharapkan rakyat untuk menyelesaikan masalah.
Cuba kita lihat Mufti Perak, beliau sampai menangis kerana ditohmah macam macam hingga beliau sendiri merasa kecewa. Itu satu contoh terbaik seorang individu, yang memaksimumkan peranannya akan tetapi disekat bukan dari pihak lain tetapi dari pihak kerajaan yang mendukung nama islam itu sendiri. Walau semaksimum mana sekalipun peranan yang dapat kau lakukan, selagi kerajaan itu sendiri tidak bergerak, ia tidak dapat pergi kemana mana.
Persoalannya sekarang, apa yang kau sebagai individu, lakukan untuk menyelamatkan akidah umat islam? Cukupkah hanya dengan kembali kepada asas? Cukupkah hanya dengan menjaga mereka yang rapat dengan kau? Cukupkah hanya dengan rasa marah?



14 Bangsawan Menatang Sembah:

neeziee said...

berat entri kau ni. XD

INDERA KENCANA said...

Kekecewaan kepada kerajaan yang dipilih dan memimpin terhadap kegagalan mereka menangani isu umat Islam ini bukan isu baru. Malah telah disuarakan sejak seawal pasca-kemerdekaan lagi dengan tertubuhnya PAS sebagai wadah perjuangan insan-insan yang inginkan Nur-Islam tertegak utuh di bumi ini.

Parti pemerintah dulu, kini dan selamanya itu, mereka hanya bermottokan perjuangan menegak hak Melayu, tetapi itu pun berbasi-basa cuma. Selebihnya hanya untuk isi perut mereka yang tidak pernah kenyang. Perjuangan menegakkan agama sudah menjadi agenda yang di penghujung majlis.

Kekecewaan kita, terpaksa kita ubati sendiri. Kita rawat sendiri. Jika Allah memakbulkan doa kita, 5 tahun sekali kita itu suatu kesempatan untuk kita memberi mereka peluang untuk membasuh tangan-tangan mereka yang kotor oleh kemasuman era pemerintah mereka.

Lan Rambai said...

GAB yg beri komen sedemikian rupanyaa.... tak abis2 hujah dia macam tu dari forum komuniti kejiranan kami. Sesuai benor lah tu dgn sikap individualistik majoriti rakyat malaysia sekarang... anak ko ko jaga.. anak aku aku boleh jaga sendiri.. ptuiiii

fiqroorganisma said...

bagi aku, org muda setahun jagung rasa menyampah, aku sendiri tak tau nak komen ape, aku rasa ramai sangat2 yang xpuas hati, bukan nya sikit..tapi kenapa macam xkuat? kita yang salah cara? atau... memang mereka terlalu kuat?

~ GAB ~ said...

Datuk Harussani Zakaria, Mufti Perak amat kecewa bila berkata :
"Kita jangan bergantung harapan kepada kerajaan. Jangan berharap kepada pertubuhan pertubuhan kerajaan seperti JAKIM dan sebagainya, kitalah yang harus bersama sama menyelesaikan masalah murtad ini. Jika tidak kita, siapa lagi yang boleh diharapkan untuk menjaga akidah umat islam."

I was commenting based on the statement made by Datuk Harussani of which underlined the urge for not depending on the government and to try to find solutions tohether “Kita jangan bergantung harapan kepada kerajaan” and “kitalah yang harus bersama sama menyelesaikan masalah murtad ini”.

To me it’s a matter of looking either “from top downward” or “from below up”. The comment was merely “from below up” and not a word touched on the solution from top downward just like King Binjai is trying to pint out.

Since the urge by the Mufti is as such, to me it’s nothing wrong if we were to question on the individual’s performance, of which starts from us as individuals.

If we were to narrow down on the solution from the government to rakyat, from top downward, that would involve political approach. As you and I know it, it is a long way to go. Since it is long way to go and at the same time also, we have all the actions at our disposals to have ourselves and family members to be corrected, why not we ahead and practice it without wasting our time. To me it is out of question whether “pincang” or not over the suggestion because the solution stands by itself and it is all right. Until and unless the solution is wrong, so then it contradicts. I have not laced my comment on the flavour of political reasoning. When you are much favour in your thought of a political reasoning; that is where you would have another issue to help it corrected.

From there, so then the statement from the Mufti, “not depending the existing government & try to find solution together” comes into picture in the political perspectives of it. I would agree very much if the enforcement by the government can be made, that where the ideal of we as ummah being ruled under the actual Islamic laws.

As far as me is concerned, in a small scale of forum and blogs like this, nothing much on the approach of “from top downward” can be materialized as it takes heck of a tasks with complex way of working about in the name of what politic is about. Well, no harm to voice out support politically in a manner or being vocal about the issue and translate over the inner part of us in a vote during the election. That is beside the point.

So, since there is another solution that readily available, to have it from “below upward”n and it is in no manner would affect the core struggle “from top downward”, why not we glorify it as one of the major ways to go about.

I do not agree with Lanz if you say this is due to the individualistic if you really understand what I have written here. Let it be separated between what the politic has to agree and what the beauty of Islam has to say.

blackpurple said...

Semua berpunca dari DIRI SENDIRI dulu. Kalau diri sendiri tak betul, jangan harap orang lain.....

PEMERINTAH dan MARHAEN ada tanggungjawapnya. Bezanya PEMERINTAH kena dan wajib lebih bertanggungjawap dan akan dipersoalkan tanggungjawapnya DI SANA nanti..

Wallau a'lam...

el-Maaniq said...

akibat tak faham al-qur'an!

"La ikroha fid deen" bukan sekadar membawa maksud "tidak ada paksaannya dalam agama"

teruskan jihat!

esis said...

berat isu ni.

yang penting luruskan saf.

tapi kalau ramai tak sembahyang camne nak luruskan.

yang penting kita luruskan dulu. jom king.

Abu Zarif said...

Sorry Mr King. Aku rasa apa yang GAB cakap tu betul. Kita janganlah terlalu taksub dengan apa yang kita nak sampai terlupa yang mana lebih praktikal. Nak berjuang, berjuang lah sebab ia perkara baik tapi jangan menidakkan apa yang benar.

Aku macam GAB gak, tak setuju dengan Lan puna pendapat selepas aku baca berkali2 komen asal GAB. Ia berbunyi sedikit emosional seolah2 cuba mencari kesalahan saja.

BooK said...

kerna itu masyarakat nampak tenat. dari luar lebih-lebih lagi.

dulu.
budak-budak belajar fekah. belajar tauhid. belajar hadith. hafal quran. baru belajar medic. baru belajar muzik.
sebab tu boleh jadi tokoh hebat.
kerna semua nya masuk kemudian-kemudian. medic. musik. fizik. psikologi. semua nya ditapis dengan Islam.
basic dah kuat.

sekarang.
basic ke mana?

Lan Rambai said...

Aku malas nak komen apa yg GAB kata. Itu pandangan dia.. dari bawah... maybe aku dan king pandang yg atas pulak. Apa-apapun.... aku rasa semua ibubapa akan cuba semaksimum mungkin mendidik anak-anak dia. tapi maksud maksimum itu sendiri... entah?

Pasal Mofti tu.... dah tau pandangan beliau sebagai mofti tak diterima, agak-agak apa kesannya kalau dia letak jawatan dan nyatakan kekesalan dia? Ni tidak, dia dok kat jawatan dia jugak. La ni, fatwa dia yang peraduan sms itu judi pun takder sapa yang endahkan!

pd abu zarif pulak.. aku memang seorang yg emosional sebab aku risaukan anak2 aku yg membesar dalam suasana sekarang. Ko tak risau anak dara ko nak jadi penyanyi terkenal macam Siti? Dalam kepalahotak anak-anak kita sekarang... artis itu yang bagus. Tak caya ko tunggu 10 tahun lagi.... kalau sekarang 5000 datang ujibakat AF atau Idol, kelak akan ada berpuluh2 ribu nak jadi macam Mawi atau Farhan. Semua ini takkan berlaku kalau kerajaan tak biarkan gejala ini berlaku. Tapi.. kalau anda sendiri suka anak anda jadi Mawi, maksimum anda mungkin tak sama dgn maksimum saya lah. Dan sebab itu, pandangan kita berbeza.

kingbinjai said...

neezie : berapa kilo?

indera kencana : kita perlu lebih lagi

lan : ya, kita tidak macam dulu

fig : kita yang terlalu lemah

bp : ya, saya setuju

elmaaniq : jihad la gukan jihat. hahahha

esis : jom!

book : basic ada, cuma dikunci.

kingbinjai said...

Gab & Abu zarif :

Kau orang berdua benar benar fahamkah apa yang ingin aku sampai kan?

kita boleh melihat dari semua aspek sekarang, umat islam di malaya telah mula sedar dan perlahan lahan bangkit. kesedaran itu amat baik dan menggalakkan. di dalam 2 isen aku yang lepas, aku mempersoalkan peranan kerajaan dalam isu murtad, justeru itu, maka nampaklah di kaca mata kau orang berdua aku mencari penyelesaian bermula dari atas ke bawah.

kau orang perlu ingat, kalau aku bercerita perihal dari bawah ke atas, maka isen aku akan jadi panjang. lagipun aku rasa aku tak perlu sentuh lagi peranan kita kerana semua sudah paham dan semua sedang mengusahakannya. kita sekarang menuju ke satu matlamat. orang orang seperti aku, lan, elmaaniq, indera dan lain lain, sudah paham apa peranan masing masing. Jadi aku tak perlulah sentuh bab itu. adalah lebih baik aku terus sahaja ke isi yang ingin aku sampaikan. dan kau orang juga tak perlu nanti membaca isen yang berjela jela.

kau orang bercerita tentang konsep dari bawah ke atas. ya, aku setuju dengan konsep itu tetapi dalam waktu yang sama aku juga tekankan perlu adanya peranan yang di atas ke bawah. dan aku tak paham bila kau orang tidak setuju dengan konsep ini. dan aku lebih lebih lagi tidak setuju bila gab berkata :

"Let it be separated between what the politic has to agree and what the beauty of Islam has to say."

dari pengamatan aku ayat di atas mengatakan perlunya ada satu didnding pemisah antara pemikiran politik dengan keindahan islam. sekali lalu kalau kita baca ayat tersebut nampal betul, sekali lagi bila di baca berkali kali maka akan nampak kepincangannya. kerana kita tidak boleh pisahkan politik dari islam. kalau dipisahkan maka jadilah kita seperti sekarang, sekularisme. politik dan islam perlu bergerak seiring, yang utama politik itu harus mengikut telunjuk islam dan bukan islam yang mengikut telunjuk politik seperti yang berlaku sekarang. pada zaman rasulullah, bertapaknya kerajaan islam yang pertama dan menjadi kukuh adalah kerana politik. tanpa politik tak mungkin islam dapat menawan negara negara lain. dan juga politik tidak mungkin dapat dipisahkan dari kehidupan kita sehari hari. walau tanpa sedar sekalipun engkau tetap berpolitik. jadi untuk memisahkan pemikiran politik dari keindahan islam, maka aku rasa pandangan tersebut tidak wajar.
tidak wajar kerana, dalam negara kita sekarang, politiklah yang memainkan peranan menjahanamkan kita semua, dan dengan politik jugalah, kita berupaya memekarkan kembali bunga bunga islam, insyaAllah. Perlahan lahan, persoalannya, adakah kau orang berdua sanggup berganding bahu sedang kami bertungkus lumus mahu ke arah itu?

Gab juga mempersoalkan kredebiliti forum dan blog dalam menolong kita sebagai satu usaha membenteras isu isu berkaitan dengan kerajaan. kerana pada pandangan dia, medium ini tidak banyak yang dapat dilakukan.

aku pula berpandangan lain, apa sahaja medium yang kau gunakan, yang pentingnya usaha. berjaya atau tidak kita serah sahajalah kepada Allah. soalnya sekarang dalam isu murtad, apa daya dan usaha kau orang berdua dan kita semua untuk membenterasnya?

persoalan konsep dari bawah ke atas itu, peranannya berbeza mengikut peringkat masing masing:
- Sebagai ayah, maka dia memberi nasihat kepada keluarganya,
-sebagai kawan menasihati kawan kawan yang lain,
- sebagai seorang guru menasihati anak anak muridnya,
- sebagai imam mengingatikan perkara ini kpd makmumnya,
-sebagai mufti membawa isu ini kepada pihak atasan
-sebagai pemimpin negara? kalau diikut dari akal logik sudah tentulah menolong membenteras gejala ini betul? betula lah tu.
-sebagai bloggers? aku tulis isen itu supaya kita semua saling ingat mengingati dan sedar kepada realiti yang sedang melanda kita.

dan peranan kau orang? apa? peranan ketua negara apa? aku memutuskan untuk menulis isu isu terbabit di dalam blog, kerana aku merasakan blog boleh menjadi medium yang baik kerana ianya bukan sahaja dibaca oleh aku, malah dibaca oleh pelbagai manusia termasuk yang macam kau orang. jadi ini usaha aku sebagai individu di dalam konteks bawah ke atas yang menjadi taklukan di dalam minda kau orang. oleh sebab itu mengapa pula dipersoalkan? aku sekarang mengembangkan sayap perjuangan aku dari kehidupa seharian, kemudiannya bersajak dan sekarang aku berblog pula. mana tahu rezeki Allah, aku jadi menteri pula satu hari nanti. tak salah bukan? kan ke aku sedang memainkan peranan aku sebagai individu?

kau orang ingat tak kisah nabi ibrahim a.s yang dihumbakn kedalam api yang sedang marak? kau orang ingat tak ada seekor burung yang cuba memadamkan api yang marak menyala tersebut dengan membawa air menggunakan paruh yang kecil? kau orang ingat tak burung burung lain mentertawakankannya?

api itulah kerajaan sekarang, nabi ibrahim itulah islam yang terperangkap, burung kecil yang membawa air itu lah aku dan yang lain lain, burung burung yang mentertawakan kami itu lah kau orang berdua. ingat, sekecil kecil usaha tetap dipandang oleh Allah swt.

pada zaman pemerintahan saidina umar a.s. setelah mendapat baiat dari rakyat, belia menyeru kepada rakyatnya, supaya menegurnya jika dia membuat salah atau terkeluar dari landasan islam. lalu bangkit seorang wanita dan menghunus pedangnya ke arah saidina umar dan berkata, "jika kau keluar dari landasan islam, aku akan tegur kau dengan pedang ini."

lihat, di dalam cerita terbabit ada dua konsep, umar seorang pemimpin negara dan konsepnya dari atas ke bawah, wanita yang menghunus pedang itu individu yang mewakili rakyat umumnya dan berkonsep bawah ke atas. nampak tak kau orang berdua perkara ini harus bergerak seiring?

kerana kita telah punya kerajaan islam, jadi tugas kita sebagai rakyat perlu tegur sekiranya kerajaan membuat salah. jadi apa yang aku tulis di dalam blog tentang kerajaan bukanlah kutukan tetapi teguran. aku tak berupaya mengubah amatan kau orang berdua sekiranya teguran aku itu kau anggap sebagai kutukan. perluaskan cara kau orang berdua berfikir.

ketika zaman pemerintahan uthmaniyiah, iaitu kerajaan islam juga, berapa banyak para pemikir mengeluarkan buku menentang cara pemerintahan kerajan pada masa itu? itu cara mereka para pemikir dan sebagai individu menjalankan kewajipannya. jadi apa bezanya kini?

kau orang bercerita tentang asas. memang kita kene ada asas. tapi macam mana ek? nak hantar anak ke sekolah sekolah agama rakyat, tetapi sekolah terbabit tak pula mendapat bantuan dari "kerajaan islam"?

kita ni, dengan penuh kesedaran, betapa pentingnya asas itu, mahu mengukuhkan iman anak anak kita supaya tidak terjerumus kedalam kancah maksiat, maklumlah kita ni bekerja, jadi secara alternatifnya kita hantarlah ke sekolah sekolah agama, dan kita juga akan buat pemantauan, alih alih sekolah agama pulak nak ditutup. dah tu anak anak nie nak hantar belajar agama ke mana ek?

kita tidak boleh duduk setempat, perlu bergerak. tak kiralah apa sahaja yang kau orang berdua katakan, aku tetap dengan cara aku, apa usaha yang aku buat di luar alam maya bukan urusan kau orang, tak perlulah aku war warkan di dalam blog, oh, aku belajar tauhid, aku belajar feqah, nak kembali ke asas. tak perlu, aku juga tak perlu persoalkan keasasan kau orang berdua atau yang lain lain,itu tugas masing masing, cuma kita perlu saling ingat mengingat macam esis, yang menyeru kita rapatkan saf. apabila aku menulis di dalam blog, aku terus sahaja, bak kata penjajah, straight to the point. senang. di dalam 2 isen yang lalu aku menegur kerajaan tentang isu murtad dan kenapa mereka tidak memainkan peranan mereka. telah sampai apa yang ingin aku sampaikan. disebabkan pandangan kita berbeza maka timbullah perkara ini, aku tidak kesal, cumanya aku jadi bengang sebab terpaksa tulis komen yang amat panjang!

aku sedang melontar bola peringatan kepada kita semua umat islam, aku melontar bola itu dari satu individu ke satu individu. dan sebagai individu mengapa kau orang berdua tidak sambut?

aku dan lan, melihat dari sudut yang lebih global, kau orang berdua hanya melihat dari satu perspektif yang tirus.

kalau kita sedang berdiri, kita perlu sekali sekala memandang ke kiri, kanan, atas,bawah dan belakang, bukan hanya memandang ke hadapan setiap masa.

bunga rampai said...

Salam Kingbinjai,

Syabas!
Teruskan usaha.
Moga Allah sentiasa menunjukkan jalan yang lurus untukmu. Amin.